Setahun jadi anak IPA

6/26/2011
Foto anggota = Republic of Science
Entah untuk tujuan apa gue posting kaya ginian, sebenernya tujuan awal gue, gue mau posting tentang SAHABAT terbaik gue, tapi karena di inget-inget gue juga enggak punya temen baik jadinya gue posting inian aja deh, enggak apa apa kan?. Serah gue kan, blog-blog gue gitu hhahaha. Selamat menikmati tulisan yang paling bermakna yang pernah gue tulis hhe.
Yap pas awal-awal gue masuk ini kelas gue sebenernya sempet ragu-ragu juga entah kenapa, mungkin karena sebagian besar juara tiga besar di kelas mereka yang lalu hampir semua masuk di kelas IPA tercinta ini, minder juga gue si di samping otak gue yang sering ngabur entah kemana pas pelajaran eksak gue juga rada enggak percaya diri juga masuk kelas ini, takut aja gue jadi paling bodoh atau setidaknya mendekati posisi itu. Pas baru ngeliat muka-muka semua anak yang gue perkirakan akan sering buka buku bahkan pada saat istirahat pun gue makin shock dengan kenekatan gue buat masuk neh kelas, gue juga sempet mau pindah jurusan takut gue makin bego aja.
Tapi ternyata sebelum gue bulat menentukan langkah buat pindah jurusan ternyata wali kelas baru gue ngomong dengan semangat melebihi semangatnya bung karno membacakan dekrit 5 juli, hhhe. Dia bilang gini "kalian adalah orang-orang terpilih dari yang mau dipilih, susah untuk masuk ke kelas ini, kalian sudah menumbangkan cukup banyak orang untuk bisa mengisi salah satu dari bangku di ruangan ini. Tapi terserah kalian juga apakah kalian mau pindah sebelum berperang?" semangat gue tiba tiba entah dengan alasan apa tiba-tiba langsung membuyarkan niat gue buat pindah jurusan. Gue enggak mau jurusan yang gue kejar dengan semangat melebihi semangatnya Neil Amstrong pas baru mendarat di bulan gue serah kan ke orang yang belum tentu bisa mengemban nya dengan benar. Maka pada hari pertama wali kelas gue membakar semangat gue, dan pada hari itu juga gue yakin bahwa gue akan tetap di kelas istimewa ini.
Tapi ternyata enggak butuh waktu ampe satu semester buat menyakinkan gue atas kesalahan gue untuk tetap di kelas ini, gue jadi terbelakang karena memang gue duduk paling belakang, dan awal semester ini gue ..... Gue enggak usah cerita ah, aip itu. Yap daripada gue makin membongkar semua aip gue yang udah gue perjuangkan dengan maksimal untuk tetap menjadi sesuatu yang rahasia, jadinya gue mau ngasih kesan dan pesan aja deh ke kalian orang yang tiap hari gue liat di ruangan kelas. Ini hanyalah celotehan gue jadinya anggap aja kaya bisma batuk. HUHUHUHUH
  • Lelaki Tertindas
Yap gue mau cerita dengan Tertindas nya kaum Adam di kelas gue, bayangkan teman, lelaki di kelas gue itu hampir kaya bujang-bujang lugu yang nyasar ke sarang perawan yang buat kenalan ama cowok aja enggak ada minat sama sekali. Enggak cuman tertindas karena sebagian di kelas ini lebih milih baca buku daripada SMS-an tapi tertindas juga secara kuantitas, bayangkan perbandingan pria dan wanita di kelas gue itu hampir enam berbanding satu. It's Amazing?, NOT buat saya. Ya mungkin itu sisi negativ-nya tapi sisi positiv-nya gue bisalah sedikit cuci mata di kelas gue, walau cuci matanya enggak sebersih dan selicin kalo gue nongkrong di Twenty-One, tapi bumbu aja deh, daripada ngeliat rumus-rumus fisika yang ngeselin kaya ngeliatnya kaya ngeliat kekalahan si Natsir ama Tantowi tadi mendingan gue liat aja deh temen temen cewek gue *yang walau enggak terlalu cakep juga si*. Tapi lumayan buat menghilangkan kepenatan
  • Asik dengan kelompok masing-masing
Sebenernya bukan salah mereka juga si, karena sebagian dari mereka adalah anak yang berjibagu dengan benda bernama buku jadinya sebagian mereka lebih memilih teman, yang rajin selalu akan memilih temannya yang rajin, sedangkan yang malas mau enggak mau ya daripada enggak kebagian jatah temen yang jadinya temenan ama si males juga, maka terciptalah sebuah rantai makanan *alah* salah maksud gue, maka terbentuklah sebuah Ekosistem dimana sebagian yang lain lebih memilih berteman dengan tipe teman yang rajin, dan sebagian yang lain memilih teman-teman bertipe malas. Tapi biarkanlah namanya juga ababil. 
  • Ternyata enggak se eksak yang gue pikirin
Ternyata salah juga kalo gue menganggep semua anak IPA adalah anak yang asik ama buku tapi ternyata ada kok beberapa anak yang terpaksa pinter masik asik buat di ajak bercanda, walau enggak sebanyak si jamur buku. Tapi lumayan daripada enggak ada sama sekali kan?
  • Cinta dan Perjodohan tak jelas
Hampir ke-Enam anak laki di kelas gue terjerat cinta dengan salah satu di jamur buku di kelas gue, dan hingga sekarang cuman satu yang bertaraf lebih tinggi daripada hanya sekedar suka (orang-orang gaul bilangnya 'Pacaran') sisanya ada yang tak membalas, ada yang tak terbalas, ada yang enggak jelas pernah suka apa enggak, ada yang di jodohin tapi enggak tau kemana, tapi cukup menyenangkan, jadi bumbu untuk tertawa di tengah kepenatan akan sesuatu hal-hal yang bernama eksak.
  • Mencari perhatian dengan cara masing-masing
Poin terakhir ini gue mau kasih tau aib kelas gue neh, ada banyak cara dalam individu kelas gue untuk mencari perhatian kelas, tapi ada juga yang tanpa mencari perhatian pun sudah jadi pusat perhatian, apalagi kalo ampe telat masuk terus di suruh berdiri di depan kelas ampe pelajaran pertama habis, pasti jadi pusat perhatian tuh. Ada yang mencari perhatian dengan jadi orang paling heboh, lalu mencari perhatian dengan jalur menjadi musisi, lalu mencari perhatian dengan menyukai budaya Korsel nulis-nulis Saranghea di papan tulis dengan bahasa aslinya nyanyi pas seni dengan lagu korea, tapi ada juga orang yang nyari perhatian dengan cara yang rada aneh, yakni dengan jadi orang paling Jutek sekelas, tapi itulah cara mereka masing-masing, kelas ini enggak akan indah tanpa ada makhluk-makhluk seperti mereka. Sudah dulu ya

Bagi gue, inilah kelas paling rame (dalam arti sesungguhnya), dan kelas paling apa ya ..... see you 

Seorang guru muda yang akan selalu belajar dari peserta didiknya, karena "Pembelajaran tidak hanya terjadi dari guru ke peserta didik, namun sebaliknya pun demikian".
Terimakasih Sudah Membaca

Artikel Terkait

Previous
Next Post »

4 kicauan

Write kicauan
FridiGraph
AUTHOR
27 Juni 2011 02.34 delete

jadi anak IPA sama IPS bedanya apa sih kak??
Fridi enggak ngerti, maklum Fridi anak SMK hehe

Salam dari blogger Jogja :)

Reply
avatar
sichandra
AUTHOR
28 Juni 2011 12.37 delete

waaah saya tahun ajaran 2011/2011 baru akan merasakan IPA :D

Reply
avatar
dicky renaldy
AUTHOR
28 Juni 2011 13.28 delete

#FridiGraph
Enggak beda jauh kok, ipa ama ips cuman menang image aja kalo ipa, keliatan lebih pinter aja dari pada anak ips, tapi kalo di aduh mah enggak beda jauh kang
salam dari blogger Jakarta
Besok gue ke jogja loh....

#sichandra
Wih selamet ya kang, jangan ampe nyesel aja ama keputusannya, atu lagi sukses ya.
hhh

Reply
avatar
TUKANG CoLoNG
AUTHOR
29 Juni 2011 11.48 delete

Kalau saya 3 tahun jadi anak IPA di SMA dan hampir 4 tahun jadi anak Kimia di kampus. Huahaha

Reply
avatar

Komentar tanpa moderasi tapi saya akan perhatikan setiap komentar.
I Love your comment EmoticonEmoticon