12 Hari dengan ...

11/05/2013
Si Manis yang menemani gue
Selasa 15 oktober 2013 gue memutuskan untuk masuk sebuah rumah sakit dibilangan cempaka putih Jakarta Pusat. Sebuah rumah sakit nan besar serta penuh dengan suster-suster muda. Rumah sakit ini bisa dibilang sebuah rumah sakit idaman, gimana enggak. Rumah sakit ini selain besar, teduh, tidak ada nuasan bising rumah sakit ini juga memiliki akses yang mudah di jangkau, ada halte busway nya.
Oke, anggap pembukaannya itu bukan gue yang nulis. Itu setan yang sedang menguasai gue.
Yap, akhirnya badan yang secara PD gue anggep sebagai badan yang tahan banting akhirnya kalah juga ketika jumlah bantingan nya sudah mencapai limit. 
Kenapa masih kaku sih?
Udah deh langsung aja ya. Di rawat di rumah sakit ini adalah pengalaman gue yang pertama dan terakhir (amin). Bisa dibilang gue termasuk kepengen tahu gimana si rasanya kalo di rawat, bahkan saat perjalanan menuju rumah sakit gue berteriak dengan lantang dalam hati "akhirnya bisa ngerasain" bego emang. 

Seperti anak kecil gue sangat sangat ingin mengetahui gimana rasanya kalo kita dirawat di rumah sakit. Walau pun gue tau kalo dirawat dirumah sakit ya cuman tiduran aja di kasur putih yang ngebosenin itu. Tapi gue tetep mau aja gitu ngerasain
Banyak banget hikmah yang bisa gue dapet dari 12 hari disana, seperti rasa kehilangan yang entah kenapa teramat besar ketika satu dua pasien lainnya pun pulang. Ketika akhirnya gue bertemu dengan orang-orang baru, orang yang saling menggantikan rasa kehilangan gue tadi.
12 hari disana juga diajarkan bahwa menjadi eksklusif tidaklah seperti yang kalian bayangkan. Karena ketika kalian memilih untuk masuk ke ruang yang hanya diisi kalian sendiri atau hanya berdua, akan ada rasa kebosanan yang teramat. Disana diajarkan bahwa menyatu dengan yang lain bukanlah pilihan yang buruk.
Disana juga diajarkan bahwa hidup kadang harus berjalan lambat, ketika kalian hanya bisa tidur diam termenung dikasur putih tanpa bisa merasakan panasnya kota jakarta, atau menyaksikan sebuah peristiwa yang menegangkan, seperti orang yang terlindas mobil mungkin.
Disana gue ketemu dengan berbagai macam tipe manusia atau lebih tepatnya orang tua. Mulai dari orang tua yang banyak ngomong cenderung pamer, banyak ngomong cuman karena biar ga bosen, banyak omong tapi peduli, ataupun orang yang diam seribu bahasa.

Gue ga tahan untuk enggak cerita ini, ini harus gue ceritakan...


Namanya Salimah, suster putih, tinggi, pakaian kadang dekil,rada bau, cenderung masih memiliki sifat bocah, termasuk bawel. Salah satu suster yang jadi favorit gue. Suka aja, sama suaranya yang lembut. Ini wajar kok bahkan bapak-bapak yang udah punya istri aja nge godain tuh suster.

Satu lagi, Namanya D.Y. Rahma. Kurus, dia selalu pakai baju body fit, pendiam, wangi, tapi mulutnya sedikit bau, ini jadi suster favorit gue karena menurut gue dia itu cantik dengan kulit sawo matang nya.
Ada lagi tuh satu lagi, orang nya gemuk gue suka parfum nya.
Terus suster lainnya, ada cantik pakai behel tapi pas lagi ngambil darah dia kaya ragu gitu, terkesan masih belajar, dan saat gue ngeliat dia, gue kepikiran guru SMA gue. See you....


"sembuh itu butuh proses, sama saja kaya sakit"

Seorang guru muda yang akan selalu belajar dari peserta didiknya, karena "Pembelajaran tidak hanya terjadi dari guru ke peserta didik, namun sebaliknya pun demikian".
Terimakasih Sudah Membaca

Artikel Terkait

Previous
Next Post »

2 kicauan

Write kicauan
6 November 2013 16.43 delete

Ternyata kalo lo sakit masuk rumah sakit juga ya dick? Gue kira masuk bengkel.

Reply
avatar
dicky renaldy
AUTHOR
22 November 2013 02.34 delete

tadi nya gue mau di panggil pabrik bang, tapi ternyata pihak rumah sakit masih menyangupi ;((

Reply
avatar

Komentar tanpa moderasi tapi saya akan perhatikan setiap komentar.
I Love your comment EmoticonEmoticon