Ramadhan Di Mata Gue

7/15/2015
Ramadhan yang datang pertahun bentar lagi bakalan berakhir. Nah setelah gue perhatikan ternyata gue belum nulis tentang ramadhan kali ini. Akhirnya setelah berpikir beberapa pekan dan semedi dibeberapa jamban. Gue pun memutuskan membuat postingan tentang ramadhan. Yeeeehhhh. Seneng ga? Seneng aja ya, please.

Enggak banyak yang gue inget tentang ramadhan, soalnya dulu gue bukan tipe anak yang sering maenan perang sarung, lempar petasan atau isengin perawan.
Gue enggak pernah ikut perang sarung karena gue itu anak yang paling gede untuk seumuran gue saat itu, atau bahkan sekarang juga, jadi takutnya gue mengeluarkan tenaga yang melebihi kekuatan musuh untuk bertahan. Selain itu gue juga sering pindah rumah, jadinya gue enggak pernah bener-bener punya tetangga yang kenal sama gue.

Mengenai pindah rumah, hal itu membuat gue kenal sama beberapa masjid/musollah. Mulai dari At-Taubah, Al-Jihad, Nurul Huda, Al-Amin. Dan beberapa masjid lain yang gue lupa namanya. Dari semua masjid tadi gue paling suka Al-Jihad, kenapa? Soalnya pas bulan puasa dia itu terawihnya 11 rakaat (8 Terawih+3 Witir), jadi pas solat enggak begitu buru-buru khas masjid yang solatnya 23 rakaat. Padahal pas kecil gue suka yang buru-buru, ah semua emang berubah.

Selain solatnya yang enggak buru-buru kayak abg yang lagi dirundung asmara, dia juga termasuk masjid yang memanjakan jamaahnya, gimana enggak, kipas disana itu banyak, bahkan sekarang ada kipas turbo. Jadinya walaupun lama paling enggak gue enggak begitu kepanasan. Oia, ini masih Musollah.

Dulu milih Musolah Al-Jihad karena paling deket sama rumah tapi karena udah nyaman banget, bahkan ketika gue udah mulai menjauh dari musolah itu gue tetep milih buat terawih disana, kayak udah jatuh hati gitu deh.

Kalo maen petasan itu gue enggak pernah karena notabene takut sama bunyinya yang nyaring dan mendadak itu. Ah elah, gue kok memalukan banget ya dulu.

Terus guru agama gue juga bukan guru agama mainstream dia enggak menyuruh kita beli buku ramadhan, menulis ceramah ustad, dan minta tanda tangan. Walau terkadang gue juga sering menatap nanar beberapa bocah sepantaran gue yang menghampiri ustad minta tandatangan dan berfoto mesra, enggak sampe begitu juga si. Kalo gue enggak salah inget, kayaknya akhir-akhir ini kegiatan itu udah jarang banget deh.

Kalo inget ramadhan dua tahun belakangan gue kadang merasa sedih, eh kayak meme aja. Gue suka sedih aja, ramadhan dua tahun belakangan itu gue lagi semangat-semangatnya dan selalu seneng ama ramadhan tapi kali ini penyemangatnya udah enggak ada. Ah elah, kenapa pake sedih gini si.

Lanjut.


Gue masih inget banget awal kisah gue akrab sama ramadhan. Gue agak terlambat dalam segala hal emang, termasuk puasa.

Pas SD itu gue tinggal sama Nenek gue di Bekasi, dan nenek adalah orang tua paling memanjakan yang bisa gue kenal. Dia enggak bakalan tega ngeliat gue kelaperan sambil tiduran di bak kamar mandi. Dia bakalan langsung ngasih makanan pas gue bilang laper, padahal baru jam 8 pagi.

Gue pertama kali puasa itu sekitar akhir SD, itu juga masih setengah hari. Gue akan merengek-rengek minta makan ketika jam 11 siang. Dan nyokap gue akan dengan santai bilang "Sebentar lagi bo" FYI, gue di panggil kebo di rumah. Memalukan emang.

Gue dulu sering pas pulang sekolah beli jajan es, dan memutuskan enggak puasa. Sampe rumah gue akan pura-pura puasa. Setelah dewasa gue menyesali keputusan gue dulu, soalnya gue enggak pernah makan, gue hanya membatalkan puasa dengan beberapa gelas minuman kemasan. Kalo dipikir-pikir gue kok bodoh ya.

Menanjak ke SMP gue mulai terbiasa enggak ngeluh pas jam 11, walau tetep aja bukanya setengah hari. Gue bakalan nyaris bugil didepan kipas sambil nunggu azan berkumandang.

Di masa peralihan SMP ke SMA gue akhirnya bisa puasa sampe magrib itu juga karena gue ketiduran. Dan setelah bangun gue langsung lari ke tante gue yang dagang di pasar dan bilang "Mak diki sampe magrib loh" dia kebingungan harus bereaksi bagaimana dan bilang "Wah bagus tuh diki. Nanti emak kasih sosis deh". Tante gue yang ini emang minta dipanggil emak sama keponakannya dan dia jualan sosis (Info penting)

Dan semenjak itu gue belajar satu hal. Biar elu bisa puasa sampe magrib lu harus tidur. (Namanya juga diki suka ngasih kesimpulan yang seenaknya).

Puasa emang ngasih banyak banget pengalaman buat gue. Kayak gimana sih rasanya enggak bertenaga, enggak enak ngapain ngapain dan terpaku sama jam. Atau gimana enggak enaknya di tipu ama nyokap bilangnya magrib bentar lagi, padahal baru jam 2 siang. Tapi dari semua itu gue selalu suka ramadhan.

Pedagang penganti. Lu tau ga si, beberapa hari sebelum lebaran pedagang yang jadi langganan lu bakalan pulang kampung dan kemudian akan ada pedagang yang lu tau dia enggak pernah jualan tiba-tiba jualan sebagai pemanfaat pasar yg lagi minim persaingan, atau jenis dagangan yang tiba-tiba ada atau jakarta yang tiba-tiba jadi asik jalanannya. Ah elah gini emang ramadhan mah. 

Udah dulu ah, gue laper. Takut batal nih.

Ciao


NB: 

Ramadan adalah satu-satunya bulan dimana gue enggak harus nanya "Bu ada lauk enggak?" atau dia juga adalah bulan dimana gue enggak harus nelpon sebelum sampe rumah sambil nanya "Bu mau beli lauk apa?"

Ibu selalu masak selama ramadan. Walau masaknya cuman semacem. Dan 29 hari gue saur. Sayurnya selalu sama, yakni timun yang di rebus. Ya paling enggak ibu enggak masak mie instan buat kita.

Seorang guru muda yang akan selalu belajar dari peserta didiknya, karena "Pembelajaran tidak hanya terjadi dari guru ke peserta didik, namun sebaliknya pun demikian".
Terimakasih Sudah Membaca

Artikel Terkait

Previous
Next Post »

10 kicauan

Write kicauan
Darma Kusumah
AUTHOR
15 Juli 2015 17.13 delete

Gue kira ibu lu ngondek. Manggilnya 'bo'. :p

Reply
avatar
18 Juli 2015 05.51 delete

Di Mata, Kak, bukan dimata. *penting banget*

Reply
avatar
19 Juli 2015 20.03 delete

Wah, panjang banget ya, Dick. Dari curhat soal tante yang tinggal di Bekasi, batalin puasa pake minum dalam kemasan doang, sampe kuat sampe Magrib karena tidur. Cemen sekali kau, Nak. :p

Ini ngetik dari hape apa laptop deh? Paragrafnya agak bikin pusing, Dik. Terlalu deket jaraknya. Kalo dikasih spasi lagi pasti lebih okee. Hehehe. :))

Btw, selamat lebaran. Ciaaooo!

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
19 Juli 2015 23.07 delete

semoga ibu gue enggak akan seperti itu deh bang... AAAAAMINNNN

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
19 Juli 2015 23.08 delete

udah gue ganti tuh kanjeng mami. Maafkan Segala kesalahku
Btw kok dipisah?
Yang gue tau yang dipisah itu untuk keterangan tempat. Emang mata itu tempat?

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
19 Juli 2015 23.09 delete

tante gue enggak di Bekasi men??
Itu nenek gue.
Setidaknya gue tidak menyerang anak orang dengan petasan yog

itu gue udah benerin yog, enakan ga?

Selamat lebarannn

Reply
avatar
23 Juli 2015 10.24 delete

Kok malah gue yang main petasan sik TT sampe akhirnya gue kapok main petasan gegara nyemplung got di pagi buta -_____-

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
24 Juli 2015 16.23 delete

Gue sebagai lelaki merasa gagal banget.... Pake diperkuat sama komen lu lagi li.....

Reply
avatar
31 Juli 2015 11.51 delete

Segala hal yang berkaitan dengan keterangan itu dipisah, Dik. :)
Di matamu. Itu kan menunjukkan letak. Di malam hari, itu keterangan waktu. Hehehe. :p

Reply
avatar

Komentar tanpa moderasi tapi saya akan perhatikan setiap komentar.
I Love your comment EmoticonEmoticon