(Hampir) September Terakhir

3/16/2016

Bentar Gue Boker dulu ya.

Sambil nunggu gue boker lebih baik lu nikmati dulu gif nya. 

Gue balik lagi nih. Maaf ya.

September sudah hampir empat kali lewat sejak gue jadi 'mahasiswa' itu artinya udah hampir empat tahun juga gue kenal orang-orang ini. Mulai dari ngerasa asing, ngerasa suka,  sampe ngerasa enggak mau ninggalin. Persis kayak siklus cinta gitu deh.
Baca Juga Kece PGSD UNJ 
Sudah hampir september keempat, artinya hampir juga, gue harus berpisah sama mahluk laknat-laknat ini. Makhluk yang kalo lagi ada ujian praktek pada kooperatif banget jadi murid yang menyenangkan. Si laknat ini juga kadang suka tuh bikin skenario biadab pas presentasi. Jadi semua pertanyaan kadang sudah dipersiapkan agar sesi presentasi jadi terlihat profesional. Praktek nakal ini banyak yang ngelakuin. Sayangnya gue tidak sepintar itu :(

Banyak banget yang gue lewatin selama hampir empat kali september berulang ini. Mulai dari yang bikin dongkol karena egoisnya masih gede, sampe yang bikin kangen kayak loncat-loncat di lift tanah abang. Mulai yang bikin jengkel karena susah banget buat bikin acara buka bersama. Sampe perihal kekompakan untuk enggak ikut salah satu acara dari dosen, yang menurut mahluk -mahluk laknat ini sangat menggambarkan tindakan pungli di lingkungan kampus.
Momen bukber ini harus ditunggu bertahun-tahun baru terlaksana
Baca juga Yang Paling dari tiap Bukber bagian Jauh dan ribet
Oke, daripada bahas hal yang ini mending gue boker lagi ya. Lagi enggak asik nih pencernaan.

Sip, selesai. Balik lagi ke cerita.

September awal-awal kita dulu, kelas laknat ini suka tuh nonton acara televisi di daerah kedoya. Alasannya si simple. Karena lumayan banyak penghuni kelas yang bermukim disana. Kadang kita nonton presenter botak yang ngasih kisah inspiratif, nonton bapak-bapak yang mengakhiri ucapan selalu dengan kata 'itu', atau nonton acara yang isinya ngomongin hal serius pake bercandaan. Iya dulu kita sering kesana. Mulai karena suka sama bahasannya. Sampai karena jadi rutinitas aja.

Yang paling awal yang masih gue inget dari kelas ini adalah kisruh facebook. Dimana dulu facebook masih menjadi alat broadcast an mengenai perkuliahan (whasapp mah belom booming). Iya dulu saking nih kelas enggak mau ngeluarin duit buat sms-in anggotanya satu-satu. Sering banget dosen enggak hadir dikasih tau malem sebelumnya di facebook. 

Makanya dulu sering kejadian. Beberapa mahluk disini yang jarang buka facebook, keburu dateng ke kampus eh tau nya dosennya gada. Sempet terjadi adu jotos disana, berakhir dengan kalah K.O di ronde kedelapan. Iya, kita saling salahin manusia yang ngabarin tiba-tiba lewat facebook. Yang ngabarin berkilah dia enggak punya pulsa. Yang enggak tau kabar berkilah dia enggak selalu punya kuota.

Jadi bersyukurlah kau mahasiswa yang hidup di zaman WhatsApp karena enggak pernah mengalami hal begituan.

Oia ngomong-ngomong perihal WhatsApp, kelas ini juga pernah melalui kisruh broadcast an mengenai kehadiran dosen via whatsapp. Ya saking manusia-manusia ini emang bakat bacot di grup. Ada tuh suatu kondisi dimata BC an dosen enggak hadir ketutup sama bacotan-bacotan yang enggak penting. Yap, kita emang selalu mahir menciptakan polemik baru. 

Di awal-awal kuliah kelas ini juga pernah ke puncak dengan segala kehidupan mewah disana, iya mewah banget. Vilanya, Makannya, dan Kolam Renangnya.

Masih inget kegiatan ini termasuk kegiatan yang agak ribet perencanaanya. Soalnya berbarengan sama masa ospek dulu, karena beberapa anggota disini ada yang ngurusin. Jadinya ini kelas sedikit kompromi buat nyari tanggal yang semua anggota bisa dateng. Cukup keren dan acara yang amazing menurut gue.

Pose Gue menjijikan

Pokoknya enggak boleh ada yang ngeliat kamera

Oia kelas ini sedikitnya udah dua kali bareng-bareng ke dufan. Iya, selama empat kali september kita dua kali ke dufan. Ternyata selain tipikal kelas yang sering ada pertikaian termasuk sering juga jalan-jalan. Selain ke dufan pernah ke Boscha juga, kali ini karena ada mata kuliah yang berhubungan. Sebenernya ini enggak ada di perencanaan awal si dosen. Tiba-tiba pas sekelas lagi bosen dengerin tuh dosen ngomong ada yang nyeletuk "ke Boscha yu pak" sip, beberapa hari kemudian kita sampai ke Bandung dengan bis ukuran kecil.


Boyband Kece
Kalo gue boker lagi boleh enggak?

Kelas ini juga sering menjadi kelas yang menang sengketa atas suatu kelas. Yang notabene bukan buat kelas dengan isi banyak. Jadi dulunya jurusan keren ini enggak semua ruangan yang punya AC berfungsi, nah cuman ada beberapa ruangan yang AC nya lumayan dingin. 

Salah satu ruangan ber-AC tadi notabene buat mahasiswa tingkat akhir melakukan simulasi ngajar dalam kelompok kecil. Ruangannya emang didesain buat itu. Jadi ruangan yang didesain cuman buat kurang dari sepuluh orang itu malah diisi sama tigapuluhan orang. Kebanyang?

Yang menarik dari kelas ini adalah ada yang keluar kelas karena bete sama sikap warga sekelas, ada yang menjadi member baru karena bete sama sikap warga sekelasnya yang dulu. People Come and gone.


Udah cape seharian di dufan

Mau serius dulu ya (sambil nahan boker, gapapa kan?)

Banyak polemik di kelas ini, banyak cinlok di kelas ini, banyak geng-geng an di kelas ini, banyak terjadi keculasan di kelas ini. Tapi seperti sebuah perpisahan pada umumnya. Ia selalu menghasilkan air mata. 

Sedih bahwa kebersamaan dengan mahluk laknat itu harus udahan. Sedih bahwa yang dulu bikin dongkol bisa aja bikin nangis sesengukan. Di sini yang tua tidak di tua kan, kita setara. Sedih juga harus pisah sama orang yang menemani masa-masa galau dulu dengan bermalam di kampus, lalu pulangnya kita konvoi.

Sedih juga si pisah sama Kanjeng Solo yang kalo ngomong suka bikin pengen bunuh diri. Atau berpisah sama mama kelas yang gue kenal bahkan sebelum resmi jadi mahasiswa. Sedih sama anak kecil di kelas yang suka ambekan. Teman yang kalau ngomong tajem banget bisa bikin balon pecah mungkin. Sama temen yang sering telat dan pas masuk bakalan acting pura-pura dia dapet kesialan. Sama temen yang kalo di ajak ngobrol suka enggak nyambung. Sama temen yang cantik. Sama temen yang suka usil/nyablak eh pas dibalikin marah. Sedih sama temen yang saban simulasi ngajar enggak hadir. Sedih sama yang suka ngatain gue. Sedih ketika ingat kita sekelas pindah dosen karena takut, menyisakan beberapa teman sebagai tumbal. Sedih berpisah sama temen yang jualan. Sedih ketika ingat kita sering nonton di kelas saat dosen memutuskan untuk enggak hadir di menit-menit terakhir.



Sedih ketika inget kita sudah terlalu tua untuk bermalam di kampus lagi, situasi kampus udah beda. Kalian merasakannya? Sedih memang ketika kita dipaksa waktu untuk menjadi dewasa. Tapi ini siklus hidup, toh?

Beberapa sudah lulus buru-buru, beberapa sudah memantapkan karir nya malahan. Sedang beberapa yang lain buka word aja sudah alergi.

Sedih bahwa kalian udah harus punya jalan sendiri-sendiri. Bahwa kita udah enggak bisa ketemu dalam ruangan yang sama. Kepenatan dengan tugas yang sama. Atau jalan ke tempat yang sama. Akankah nanti kita sebatas "ngumpul yuk" beberapa tahun kedepan?

Semoga tidak.

Dari sekian banyak hal yang kita lalui bareng, atau anggaplah demikian, semoga kalian tidak membuangnya. Walau kita akan secara tidak sadar saling melupa. Paling tidak berusahalah tidak dengan mudah melupakan. Aku masih menginginkan banyak dari kalian.

Undanglah aku ketika kalian menikah kelak, ajaklah aku makan malam ketika salah satu dari kalian diangkat menjadi PNS, kirimkan aku foto jika kalian berhasil jadi guru di luar negeri, bolehkan aku mampir ke rumah jika kalian memilih mengajar di daerah asal. Ajaklah aku berlibur ketika kalian berhasil membuat sekolah idaman. Atau paling tidak doakanku, aku masih memegang teguh bahwa guru itu perihal berbagi bukan mengumpulkan pundi-pundi.

Semoga kebersamaan selama beberapa september yang lalu, memberi arti. Atau paling tidak kita pernah punya sejarah yang sama dalam empat september terakhir.

Dari sekian banyak ucapan aku. Aku ingin tutup ini dengan

See You in the Next Pitstop

Ah, cengeng banget si gue :)

Seorang guru muda yang akan selalu belajar dari peserta didiknya, karena "Pembelajaran tidak hanya terjadi dari guru ke peserta didik, namun sebaliknya pun demikian".
Terimakasih Sudah Membaca

Artikel Terkait

Previous
Next Post »

12 kicauan

Write kicauan
17 Maret 2016 00.07 delete

Walaupun awalnya salah jurusan, tapi makasih banget Allah mempertemukan gue dengan KECE. Karena hidup memang perlu disyukuri sekecil apapun. Good luck buat kedepannya Dicky!

Haaaa gue jadi ikutan sedih nih.

Reply
avatar
Rendy fauzi
AUTHOR
17 Maret 2016 00.22 delete

Wah sesuai omongan nih, malem langsung terbit...
Untung ada bahan yang gak dimasukkin (-_-)

Reply
avatar
salaminzaghi
AUTHOR
17 Maret 2016 10.41 delete

kisah yang mengharukan :') pada mau lulus2an ni yeee :'D

Reply
avatar
Heru Arya
AUTHOR
19 Maret 2016 15.31 delete

Gue kok jadi gagal fokus sama materi yang lo tulis, ketika ada kata BOKER. Yaudah, kalo mau boker, selesaikan aja dulu. Kenapa sepanjang paragraf boker mulu. Wajar, sih...

Setiap pertemuan selalu aja berakhir dengan perpisahan. Entah itu soal cepat atau lambat. Yang jelas semua itu akan terjadi.

Reply
avatar
20 Maret 2016 11.43 delete

awalnya agak hilang fokus pas baca 'boker' diawal -_- kok nggak difoto sih *lah wkwkw

Akhirnya, kebawa :' momen paling sedih dan enggan untuk berlanjut memang masa-masa dimana kita bakal berpisah gitu sih :'

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
20 Maret 2016 12.12 delete

oh jadi selama beberapa tahun pertama lu mengutuk diri lu yang enggak pinter-pinter amat ya na? :D

Yap goodluck juga buat elu dan segala barang yang elu review itu ya...

Aku tidak sedih, btw.

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
20 Maret 2016 12.12 delete

jadi bahan itu mau gue cantumkan?

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
20 Maret 2016 12.13 delete

iya nih kak. rasanya baru aja kakak ospek

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
20 Maret 2016 12.14 delete

kan biar ceritanya gue lagi cerita sama pembaca gue (LAH EMANG)

Pertemuan. Ia memiliki nama keluarga, Perpisahan.

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
20 Maret 2016 12.15 delete

kenapa fokus sama itu si bang

Iyap, rasakan itu kisanak

Reply
avatar
Feby RD
AUTHOR
21 Maret 2016 19.31 delete

dari gue elo sampe aku kamu gitu wkwk.
jan lupa cebok kakkkk

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
29 Maret 2016 14.49 delete

kenapa jagung itu dibakar?

Reply
avatar

Komentar tanpa moderasi tapi saya akan perhatikan setiap komentar.
I Love your comment EmoticonEmoticon