#Chapter01 - Mengenai Kamu

4/05/2016

Seharusnya gue cepet-cepet begini

Sebelumnya mau meluruskan ini bukan mengenai seorang wanita yang enggak punya waktu buat drama sehingga kami malah ketawa mulu pas ketemu, juga bukan perihal wanita yang enggak bisa marah sama gue, atau mengenai wanita yang sangat nerima sebagaimanapun gue.

Ini mengenai tugas yang diperuntukan untuk mengakhiri masa kuliah. Yang seharusnya udah gue kerjain dari dulu tapi sekarang malah jadi begini.

Tulisan ini juga bakalan berseri sepertinya, biar gue terdorong. Biar gue bisa melanjutkan penulisan tulisan itu.

Sebelumnya perkenalkan dulu gue adalah mahasiswa tingkat akhir, sehingga jabatan itu mengharuskan gue untuk menulis sebuah catatan akademik yang nantinya bakalan nambahin nama pendek gue ini, yang menunjukkan kalo orang tua gue kurang kreatif dalam memberi nama.

Mengenai tulisan itu gue juga gatau sekarang harus mulai darimana karena dia udah cukup lama gue cuekin. Terakhir gue ketemu dosen itu Desember 2015. Dan sekarang udah April, at least udah empat bulan dosen enggak gue ajak buat COD an bahas tulisan gue. Entah tuh dosen masih inget enggak kalo gue mahasiswa bimbingan dia.

Karena gue belom ada kisah baru sama tulisan gue itu, jadinya gue mau sedikit sharing mengenai gimana gue dulu sama dia. Boleh, ya?

Masih inget dulu pas masih angget-angget nya angkatan gue bakalan lulus 3,5 tahun, gue langsung sekonyong-konyongnya hunting beragam jenis buku di perpustakaan kampus. Berhubung yang gue tulis banyak buku teorinya, gue pun tidak begitu menerima hambatan dalam penulisan mengenai bagian yang mendeskripsikan setiap variabel tulisan gue itu.

Catatan akademik tadi itu mengkaji apa, dengan-apa, pada-apa. Nah "apa", "dengan-apa", dan "pada-apa" itu adalah contoh variabel. Dia kudu dikaji dengan beragam sumber. Biar cocok sama namanya, Catatan Akademik. Semua harus dikaji secara akademik.
Baca juga 3,5 Tahun, Sungguh?

Selain pake buku yang geletakan di perpustakaan kampus, gue juga berusaha buat dapet akses ejurnal di kampus lain. Alhamdulillah dapet. Inikan tandanya Allah ngasih jalan yang mulus buat lu dik, kenapa lu gini sih?

Namun, karena banyak banget sumber teori mengenai variabel tulisan gue itu, gue malahan sampe ditahap "Anjir, gue harus nulis yang mana aja ini. Ini kan karya tulis bukan karya salinan" gue langsung pusing mengenai editing. Terus gue pusing mengenai asas nyambung-enggak-sih-setiap-paragrafnya, soalnya diawal-awal penulisan gue ngerasa kalo tulisan gue itu loncat-loncat. Persis kayak cewek yang gue deketin kadang mau, lebih seringnya engak.

Lalu dari pihak dosen, gue juga kebetulan dapet dosen yang memenuhi hukum 1 dan 2 newton pembimbingan. Dua dosen gue sangat mudah ditemui, dia berdua juga jarang banget batalin janji, bahkan pernah ada momen dimana satu dari dua dosen tadi nungguin gue buat bimbingan. 

Entah gue sedablek apa. Gue buat dosen sampe nungguin gue. Untung dia tipikal dosen yang suka sama gue. Iyap, gue dulu mahasiswa favoritnya. Katanya gue itu mahasiswa yang gampang banget buat senyum. Pas dia lagi bete ngajar di kelas, dia bakalan nenggok ke gue, terus dia ngerasa bahagia. Anjir pede banget gue

Masih dengan dosen yang sama, dia juga pernah bilang kurang lebih begini "Paling nanti waktu ngebimbing mas diki, isinya cuman senyum mulu. Kayak di kelas", yap, gue pun membalas senyum tulusnya dengan senyuman gue-enggak-ngerti-bu-makanya-senyum. Dia juga typikal dosen favorit nomer satu seuniv kalo gue boleh berlebihan. Dia ngebimbing kayak ngebimbing anak sendiri. Keren pokoknya.

Btw hukum 1 Newton pembimbingan itu bunyinya. 
"Dosen pembimbing (seharusnya) mudah untuk ditemui".
Dan hukum 2 nya itu. 
"Dosen (seharusnya) tidak membatalkan janji bimbingan seenaknya"
Setelah beragam kemudahan tadi gue malah sampai ditahap, yaudahlah-entar-aja-dilanjut-lagi, dan empat bulan sudah dia tersimpan manis disebuah folder cloud gratisan. Karena gue takut flasdisk munggil gue raib atau hilang di komputer yang kadang suka ngambek ini.

Dilain sisi, tulisan itu juga mendewasakan gue secara perlahan, membuat gue semakin realistik sama tujuan hidup gue. Kalo gue mau lulus ya udah kerjain, kalo enggak yaudah syana kerja aja yang fokus. Bikin tulisan itu juga seharusnya menjadi pekerjaan fulltime, maksudnya dia tuh enggak bisa disambi sama kegiatan lain. Kayak nongkrong sama temen SD-SMA, ngalur ngidul di grup WhatsApp. Pokoknya harus fokus, bener-bener fokus, bahkan harus ada yang dikorbankan termasuk jam tidur.


Saking stres nya gue sampe gini
Seharusnya pas bikin tulisan itu gue juga harus jaga omongan, jaga sikap, karena banyak pengalaman yang bilang bahwa segala kesulitan yang muncul pas pengerjaannya bisa aja karena doa orang yang lu bikin dongkol. Selain jaga sikap orang yang lagi bikin tulisan itu juga kudu punya temen untuk mensupport, paling enggak satu, karena lu gatau kapan mood lu ancur, kapan lu butuh tempat curhat, tempat nangis karena dosennya ngebatalin tiba-tiba. Lu sangat butuh kehadiran pihak yang mendukung.

Baca Juga KECE PGSD UNJ

Nah karena gue lagi mau meningkatkan lagi mood gue buat nulis tentang itu, jadinya gue bakalan menghadiahi diri gue dan mood gue dengan sebuah printer nantinya. Duitnya lagi gue siapin, biar gue bisa maksimal dalam penulisan itu. 

Gue juga lagi ngumpulin niat buat ngegarap dia lagi, gue harus baca-baca buku pendukung lainnya. Biar gue bisa di acc dan yang terpenting agar menang dalam seminar proposal kelak. Gue juga harus ngebuat gue enggak keliatan bodoh saat di tanya yang-entah-kapan-terjadinya-itu.

Semoga ya, doa in gue ya.

Aku padamu lah, Seharusnya.

SeeYou



Seorang guru muda yang akan selalu belajar dari peserta didiknya, karena "Pembelajaran tidak hanya terjadi dari guru ke peserta didik, namun sebaliknya pun demikian".
Terimakasih Sudah Membaca

Artikel Terkait

Previous
Next Post »

10 kicauan

Write kicauan
6 April 2016 01.19 delete

Semangat terus, abang Dicky. Gelar sarjana sudah menunggumu di kemudian hari~

Reply
avatar
Wida Zee
AUTHOR
6 April 2016 09.55 delete

Udah mau lulus yah? semangat untuk mengejar menjadi sarjana dan esok akan sukses ya Dicky :)

Reply
avatar
6 April 2016 11.47 delete

Inget skripsi juga, ya. Jangan ngatain orang mulu, ya, biar cepat selesai. Aamiin.

Reply
avatar
Feby RD
AUTHOR
6 April 2016 19.18 delete

wuiiiiihhhhh mangatse lahhhh kahappp!

Reply
avatar
Gia Ghaliyah
AUTHOR
7 April 2016 11.49 delete

http://www.giaghaliyah.com/2015/11/cara-meluluhkan-hati-dosen-pembimbing.html BACA YA! hahahaha ah tapi gak perlu baca deng! Kan dua dopem lu memenuhi syarat hukum Newton 1 dan 2. Wakakakak kocak, maen asal nyatut hukum newton 1 dan 2 hahaha.

BTW, lu sama kayak gue dic! Cuma beda tingkatan aja. Gue juga bikin konten khusus tapi buat mendewasan diri mengenai serba serbi menikah whehehe...

Bagus dic, menulis catatan menggapai sarjana biar kita semakin jernih berpikir, dan org yang baca pun bisa ikut menssuport dan mendoakan yang menulis.

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
12 April 2016 19.28 delete

semangat buat lu juga rob,

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
12 April 2016 19.28 delete

sip,
Kamu juga ya, Wid

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
12 April 2016 19.28 delete

Skripsi mah aku selalu inget. Ya masalahnya itu diinget doang

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
12 April 2016 19.30 delete

Iya gue bersyukur dosen gue memenuhi kedua hukum tadi...

Nah kalo gue pengen banget tuh di semangati... Biar gue tau, gue keren

SEMOGA LEKAS MENIKAH KAK GIA

Reply
avatar

Komentar tanpa moderasi tapi saya akan perhatikan setiap komentar.
I Love your comment EmoticonEmoticon