Rutinitas Mematikan Kreativitas

4/25/2016

Yap. Kalian enggak salah bacanya. 

Gue ulang sekali lagi ya

Rutinitas Membunuh Kreatifitas 

Sangat-sangat membunuh. 

Ibaratnya rutinitas bagi kreativitas itu kayak penyakit serangan jantung, HIV/AIDS, diabetes, TBC dan teman-teman nya. Iya, ia mematikan.

Setidaknya menurut gue. 

Menurut gue rutinitas termasuk penyakit paling mematikan di dunia per-kreativitas-an dibawahnya ada beberapa yang juga mematikan kayak sikap malas, ngerasa karya orang lebih baik, takut ngikutin karya orang, enggak mau mengapresiasi karya sendiri, anti masukan, atau bahkan menganggap karyanya terlalu bagus untuk dinikmati sama orang lain yang ngebuat mereka hanya berakhir dalam bentuk draf ataupun sketsa setengah jadi atau dengan kalimat yang lebih sederhana "melakukan karya setengah-setengah". 

Atau yang lebih parah lagi mereka yang beranggapan bahwa setiap karya harus sempurna, mereka lupa padahal setiap karya yang sempurna berawal dari karya-karya sebelumnya yang cacat, aneh ataupun memalukan. Karena kuantitas menghasilkan kualitas dalam ranah kreatifitas.

Setidaknya menurut gue.

Sebelumnya mau sedikit meluruskan rutinitas yang gue maksud itu yang kayak masuk kerja jam sembilan sampai jam lima sore. Utak-atik data. Jalanan yang macetnya bikin betis kayak bakpao serta bikin celana bau. Atau rutinitas guru yang harus mikirin gimana cara ngajarin nilai pancasila sila pertama. Walaupun kegiatan tadi selalu berulang, tapi tetep aja kalian fokus sama kegiatan berulang tadi. Karena mereka menyita waktu.

Yap itulah yang paling mematikan dari rutinitas. Ia bener-bener menyita waktu. Padahal kreativitas bagi gue adalah hasil dari "Me Time" yang berkualitas. Dan dia enggak akan berkualitas kalo cuman dapet jatah waktu yang seikhlasnya aja, kan?

Karena bagi gue

Kreativitas sangat butuh waktu yang banyak biar otak punya waktu buat muter. Muter mikirin segala hal. Mikirin mau posting apa, mikirin mau ngegambar apa, atau mikirin mau ngegampar siapa. Tapi kesempatan otak buat muter tadi terlahap abis karena ketika rutinitas berakhir otak akan mengirimkan sinyal ke tubuh, ini waktunya untuk istirahat. Karena rutinitas selanjutnya sudah menanti di kemudian hari.

Di sisi lain serangkaian hal yang jadi rutin setiap harinya tadi. Akan berakibat kalian lama-kelamaan akan kehilangan sikap memperhatikan hal-hal kecil yang bagi gue itu sangat penting untuk kreativitas. Dan rutinitas juga ngebuat waktu santai kalian emang beneran buat nyantai, padahal waktu santai adalah golden time untuk melakukan karya.

Yap. Sekalipun ia membunuh tapi kalian tetep bisa kok membuat proses pembunuhan tadi melambat atau malah hilang. Nah gue mau ngasih sedikit tips gimana si biar kreativitas tetap terasah walaupun kalian penuh dengan rutinitas.

  • Selain rutin kerja rutin ngumpul juga dong
Yap, rutin ngumpul dan ngobrol sama banyak orang tentang banyak hal bagi gue sangat meningkatkan kreativitas. Karena itu memperkaya lu tentang sudut pandang orang, yang mana mereka adalah penikmat hasil karya.
  • Menyempatkan paling sedikit sehari beberapa menit buat ngembangin kreativitas yang lu suka
Misalnya sepulang kerja, duduklah beberapa menit buat nulis catatan kegiatan hari ini kalo suka nulis. Ngegambar bapak-bapak brewokan yang enggak mau ngasih duduk nenek rentan di Commuter Line kalo yang suka gambar. Bikin breakdown bagi youtuber. Atau kalo kegiatan tadi terlalu melelahkan. Biarkanlah otak kalian muter, buat ia menjadi liar.
  • Saat ngejalanin rutinitas latihlah untuk memperhatikan hal-hal kecil
Walaupun rutinitas itu ngebunuh bukan berarti dia membunuh seketika kok. Nah rutinitas biar enggak bener-bener ngebunuh kreativitas, hal yang bisa kalian lakukan adalah memperhatikan hal hal kecil saat melakukan rutinitas. Kayak penumpang CL yang pura-pura tidur, cara temen sekantor minum kopi, wajah polisi ngatur lalu lintas, atau perhatiin suara klakson yang menyebalkan dengan sudut pandang yang berbeda.

Pokoknya pinter-pinter kalian lah...

Udeh gitu aja kali ini...

Seeyou

NB: 

Buat yang enggeh gue bikin GA ternyata udah gada. Maaf ya. Ternyata GA gue tidak berhasil mengundang satu orangpun. 
Tiga minggu sudah berlalu dan satupun enggak ada yang ngirim.
Jadinya gue batalin dulu deh.
Lain kali gue buat lagi...

Seorang guru muda yang akan selalu belajar dari peserta didiknya, karena "Pembelajaran tidak hanya terjadi dari guru ke peserta didik, namun sebaliknya pun demikian".
Terimakasih Sudah Membaca

Artikel Terkait

Previous
Next Post »

20 kicauan

Write kicauan
26 April 2016 15.31 delete

Ketemu orang dan ngobrol dengan orang baru bisa ningkatin kreatifitas ya
Oya betis kayak bakpaonya lucu ey pengandaiannya hkkk

Reply
avatar
26 April 2016 19.37 delete

Intinya biar nggak kaku dan kurang piknik aja keluar dari rutinitas.Bener nggak, bang

Reply
avatar
27 April 2016 04.44 delete

Lagi gue alamin banget nih. Rutinitas gue sekarang, (padahal mah apaan!) emang suka bikin cepet ngantuk. Haha.

Dan, ya... tiba-tiba gue mandek gitu. :(

Reply
avatar
27 April 2016 09.11 delete

tulisannya bagus banget.
. emang bener rutinitas itu bikin mager. yang paling spesifik ya rutinitas kerja.
.
seperti yang gue alamin. gue kerja, balik sore, sampe rumah palingan males mikir, yang akhirnya cuma menyebabkan nongkrong. capek. tidur.

Reply
avatar
salaminzaghi
AUTHOR
27 April 2016 15.07 delete

jangan terlalu fokus sama rutinitas, yaa sekali2 nonton bokep boleh lah buat bangkitin kreatifitasnya #sesat #ati2

mana dik GA lu? sini gue mau ikutan

Reply
avatar
27 April 2016 18.52 delete

Menurutku rutinitas yang membunuh krativitas itu, rutinitas yang gak memberi kita kesempatan buat ngelakuin hal yang lain. Tapi gak semua rutinitas begitu kok, temanku pekerja kantoran tapi dia masih sempat nulis dan sekarang udah punya 3buku. :)

Ohya, aku baru pertama kali mampir ke sini, blognya bagus. Gatau kamu bikin GA, kalo bisa, mungkin aku ikutan. Hehehe. Salam kenal. :)

Reply
avatar
Gia Ghaliyah
AUTHOR
28 April 2016 17.12 delete

Dicky gue malah terharu di paragraf lu yang terakhir. Sediiiiiiih :(

Reply
avatar
Nurri
AUTHOR
28 April 2016 17.33 delete

Rutinitas sekarang ini membuat gue susah banget buat kreatif...
Ya semoga tips-tips yang lu sebutin bisa buat gue bangkit nih, Bang :D

Reply
avatar
How Haw
AUTHOR
30 April 2016 14.00 delete

IYo Dik. Tergantung bawaan juga ujung-ujungya, rutinitas dengan sedikit menambah sentuhan, udah bisa disebut kreatifitas. Misal, pulang pergi naik ojek. Sesekali bisa neggantiin jadi tukang ojeknya,sambil dibonceng juga. nah gimana tuh caranya? kalo kreatif pasti bisa. Naik ojek, jadi yang nyetir sekaligus jadi yang dibonceng. hmmm...

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
30 April 2016 17.50 delete

iya karena lu ngelatih diri lu berinteraksi sama orang baru. Bikin lu mikir gimana sih caranya memulai percakapan...

gue emang lucu sih

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
30 April 2016 17.51 delete

kalo kurang piknik si gue emang iya...

Piknik itu cape, budget nya gede. Mending di kasur. dan leha-leha aja, oke gue emang kuper nih

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
30 April 2016 17.52 delete

Nah tidur itulah yang paling banyak memakan waktu...
Tidur guna nya apaan coba.

Oia, tapi kalo jarang tidur juga bakalan bikin mandek juga sih

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
30 April 2016 17.53 delete

bikin mager banget... Cape kan soalnya

bisa tuh manfaatin temen "nongkrong" nya. Siapa tau obrolan nya bisa jadi bahan tulisan

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
30 April 2016 17.54 delete

eh kok kita sepemikiran ya,.... @@,

udeh enggak mood bikin GA.. pen bunuh diri aja gue jadinya..

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
30 April 2016 17.55 delete

nah perlu dipertanyakan tuh dia kerjanya ngapain aja? diomelin bos mulu kali karena terlalu banyak nulis dari pada kerja nya :p

Nama aku dicky, bukan bagus.
Aku malah bikin GA. Aku menyesal...

BTW thanks ya udah berkunjung...

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
30 April 2016 18.14 delete

Aku yang lebih sedih, btw.

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
30 April 2016 18.16 delete

Karena kreatif dan rutinitas adalah dua mata pisau yang sangat berbeda..

Coba ajak ngobrol mas-mas di Commuter Line, siapa tau jodoh.

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
30 April 2016 18.19 delete

Jadi abang nya lu tinggal gitu ya? Atau lu bisa Oboro Bunshin No Jutsu?

Reply
avatar
5 Mei 2016 20.32 delete

pada intinya kita harus bisa membagi waktu ya bos :)

Reply
avatar
Lulu Andhita
AUTHOR
9 Mei 2016 21.33 delete

Iya jg sih ya, rutinitas itu mematikan kreatifitas. Karna trlalu lelah beraktifitas, kreatifitasnya jd ngumpet malu2 gtu._.

Meratiin hal2 kecil sprtinya yg sering aku lakukan sih. Terutma pas lg dibonceng di motor. Biasanya pikiran melayang kemana2, dan ide bsa lgsg nongol bgtu saja tanpa disadari di saat2 sprti itu. Hmmm..

Btw, emgnya kak dicky ngadain GA yak?

Reply
avatar

Komentar tanpa moderasi tapi saya akan perhatikan setiap komentar.
I Love your comment EmoticonEmoticon