Tips Buat Asikin Tongkrongan

4/13/2016

Hai, semua. Apa kabar? Sehat?

Kembali lagi di blog yang keren dan sangat mempesona ini. Atau anggaplah demikian.

Kali ini gue mau bagi-bagi tips. Tips ini enggak mudah gue buat. Gue harus berdiam diri selama beberapa detik setiap selesai boker untuk menyempurnakan teori gue ini.

Di tambah gue kudu sering berhenti di flyover cempaka putih arah sunter sambil merenungi teori ini. 

Selain itu, gue juga kudu sering solat wajib. Namanya juga wajib, ya mesti toh?

Setelah melakukan beberapa syarat tadi gue pun berhasil menyimpulkan tipsnya.

Berikut adalah hasilnya, 

Awalnya tingkatkan frekuensi, lalu turunkan

Anggaplah ini awal-awalnya lu ngumpul sama temen baru. Diawalan perjumpaan sih baiknya, menurut gue, tingkatkan frekuensi ketemu. Buat apa? 

Jelas, untuk meningkatkan keterikatan emosional dalam kelompok yang baru lu bangun. KUANTITAS lah yang penting. Tujuannya biar lu semakin akrab, dan tau sela apa yang bisa dipakai untuk ngasikin.

Contohnya, lu enggak akan tau kan seorang temen asik atau enggak kalo pas kalian ketemu dia baru aja kena musibah kakinya kesandung meja setiap dua jam beberapa hari belakangan. Kalian pasti dapet kesan kalo dia orangnya enggak asik. Tapi siapa yang tau? Kalo ternyata sikap membosankan itu cuman diawal-awal pertemuan.

Dan emang sikap alamiah seseorang untuk jaga sikap sama yang jarang ketemu.

Diawalan pertemanan kalian, intenslah bertemu. Paling enggak dalam sebulan bisa lah dua sampe tiga kali ketemu, kalo misalnya kalian enggak berada di lingkungan yang sama, karena percaya atau enggak kuantitas pertemuan kalian akan meningkatkan kualitas pertemuan kalian. 

Lalu,

Ketika lu sudah ngerasa keterikatan emosional antaranggota tadi sudah gede, inilah saatnya mengurangi ketemuan. Tujuannya juga jelas. Biar kalian enggak bosen aja gitu ketemuan terus. Nanti asiknya malah jadi turun.

Pokoknya bijak aja deh dalam mengolah ketemuan kalian.


Bikin Peraturan

Emang si ini enggak asik keliatannya. Masa nongkrong aja kudu ada peraturan. Tapi yaudah deh ikutin aja.

Misalnya peraturan enggak boleh maen hape kalo lagi ngumpul, dan kalo ada yang akhirnya enggak kuat dan megang hape. Dia harus beliin kalian makanan, atau misalnya kalian lagi nongkrong di tempat makan. Dia yang harus menanggung biaya makan pertemuan kali ini.

Atau misalnya ada yang ngerokok diantara kalian. Bikin peraturan enggak boleh ngerokok kalo lagi ngumpul. Kecuali dia menjauh. Hukumannya boleh sama kayak yang di atas. Ya, pokoknya sesuaikan aja sama isi kelompok lu.

Bisa juga bikin peraturan enggak boleh ada cinlok diantara kalian. Kalo yang kebetulan cinlok di tongkrongan, mereka harus langsung nikah paling enggak dalam empat belas purnama. Atau mereka berdua keluar dari tongkrongan

KETAWA KEJAM

Jangan Gampang Tersinggung

Karena asas nongkrong adalah

Tidak boleh ada pihak yang gampang tersinggung atau sekarang dikenal dengan Baper (bawa perasaan)

Kalo ada yang Baper membuat setiap bercandaan jadi kurang lepas aja. Takut menghancurkan moment. Ini mengharuskan anak tongkrongan emang harus kebal kalo di cengin apalagi dicengin mengenai mantan yang masih dalam kelompok yang sama.

Makanya gue kasih saran di point sebelumnya, enggak boleh ada cinlok.

Kalo lu pada dasarnya Baper. Mungkin lu terlahir bukan untuk jadi anak tongkrongan. 


Tapi kalo tetep ngeyel pengen buat tongkrongan, kenapa enggak buat tongkrongan para Baper. Biar saban nongkrong kalian bisa saling jaga perasaan tiap anggota.

Ah emang seru ya kalo gada ceng-ceng an antaranggota?

Dateng telat

Karena yang paling enggak enak dari janjian buat ketemuan adalah pasti ada aja yang datengnya beberapa jam kemudian. Dan nunggu adalah kegiatan yang enggak asik.

Nah ada baiknya, daripada lu kudu jadi orang yang nunggu. Mendingan lu ikutan dateng telat aja. Karena sesungguhnya keasikan tongkrongan itu terjadi dua jam setelah jam pertemuan yang ditentukan.

Bengis emang.

Jangan Pelit

Anak tongkrongan emang kudu sering berbagi, dari yang paling sederhana berbagi cerita (kesedihan lu, ambisi lu, keseharian lu), berbagi rokok, berbagi makanan, berbagi pacar. Ya pokoknya harus berbagi semua lah.

Karena kalo lu pelit yang ada nantinya lu enggak diajak lagi buat ikutan nongkrong. 

Gue pernah mengalaminya.

Harus ada Basecamp

Basecamp itu maksudnya ada tempat yang menjadi markas kalian ngumpul. Bisa salah satu rumah temen, tempat makan, space tertentu di kampus kalo masih kuliah, di taman, di halte busway, atau dimanapun.

Pokoknya yang menjadi tempat yang selalu digunakan buat ngumpul. Karena itu ngebuat lu enggak cuman cinta aja sama orangnya, tapi juga cinta sama tempatnya. Dan saban ke tempat itu lu bakalan selalu inget temen-temen lu yang asik.

Gue si tidak begitu menyarankan nongkrong di tempat makan. Selain mahal, untuk waktunya juga enggak bisa terlalu lama kecuali lu mau dipelototin sama pelayannya atau di batukin sama pengunjung lain. Atau lu nongkrongnya dari jam 12 malem sampe pagi. ITU BEBAS

Udah itu aja dulu ya...

Semoga gue semakin keren.

SeeYou


FYI, Nongkrong yang menjadi kegiatan liburan favorit kita-kita dalam bahasa Inggris pernah di deskripsikan sebagai 
Sitting, Talking and Generally Doing Nothing
Menurut New York Time tahun 2012


Seorang guru muda yang akan selalu belajar dari peserta didiknya, karena "Pembelajaran tidak hanya terjadi dari guru ke peserta didik, namun sebaliknya pun demikian".
Terimakasih Sudah Membaca

Artikel Terkait

Previous
Next Post »

18 kicauan

Write kicauan
13 April 2016 22.10 delete

Nih caranya komen bang...

Reply
avatar
Arief Hidayat
AUTHOR
13 April 2016 22.18 delete

POin ke berapa itu ada datang telat, karena waktu trbaik nongkrong 2 jam setelah janji

Teori ini berlaku kalau elu uda kumpul dari awal, 2 jam berikutnya akan mengasikan tp kalo telat kehilangan momen.. Menunggu emg bosenin jadi biar nyaman di tengah tongkrongan jangan sering2 telat


Basecamp menurut gue monoton ah, enak nongkrong di mana aja bebas. Bahkan bagusnya nongkrong di rumah tmen secara bergiliran... Prtma bsa kenal keluarganya, trus bisa kenal tmen lo lebih intim di lingkungan keluarganya, solat gampang, makan terjamin, kedua bakal ada kenangan tersendiri lah lo dg rumah kawan lo itu

Misal kamar kawan lo dganti catnya atau di dekor ulang pasti akan kangen suasana2 kamar dan ruangan tmpat ngumpul dulu

Selebihnya, tema lo menarik banget

Reply
avatar
13 April 2016 23.19 delete

Ini harus dilakuin kali nongrong, gak boleh megang hp.. Apalagi megang yg lain. Tapi

Kalo enggak boleh cinlok, itu rada2 susah diatur, itu urusannya sama hati. Ditahan sakit, dikeluarin malah tambah berabe.

Reply
avatar
13 April 2016 23.20 delete

Sorry hp nya typo -_-

Reply
avatar
15 April 2016 10.52 delete

Sekian tongkrongan yang gue perhatiin, yang bikin asik tongkrongan, selain basecamp, adalah mainannya. Bisa karambol, remi, uler tangga (ini tongkrongan anak-anak). Kalo udah gitu pasti jarang yang buka-buka hape.

Reply
avatar
Feby RD
AUTHOR
15 April 2016 19.21 delete

HAHAHA PANTES SKRIPSI GAK KELAR-KELAR, NONGKRONG MULU SIHHH!!!


kalimat diatas termasuk ceng cengan kan? oke gue berarti cocok ya jadi anak tongkrongan

Reply
avatar
17 April 2016 15.05 delete

Satu-satunya hal yang bikin gue males jadi anak tongkrongan adalah, gue jadi kaum yang minoritas. Gue gak ngerokok, dan malah gue yang kudu menghindar. Mereka gak mau matiin rokoknya. Gue gak dihargai. :))

Reply
avatar
19 April 2016 09.15 delete

Kalo cewek jadi anak tongkrongan. basecamp nya kamar temen, dapur temen, poskamling depan rumah temen, taman depan rumah temen. pindah-pindah. cewek emang gitu bosenan.

Reply
avatar
19 April 2016 09.16 delete

Beberapa temen gue ada yang ngerokok, dan untungnya mereka yang malah nyuruh gue duduk tidak searah angin atau mereka yang duduk agak jauhan biar gak kena asepnya.

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
20 April 2016 21.37 delete

makasih bang buat masukan nya..
Tapi sayang nya rumah gue tipikal rumah yang kurang asik buat jadiin basecamp
Ruang parkirnya nyaris enggak ada.

Iya si enaknya nongkrong di rumah itu ya makanan murah, apalagi bisa ampe nginep..

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
20 April 2016 21.38 delete

ya kan cuman buat masukan aja. diikutin boleh enggak di ikutin ya jangan...
btw megang apaan ya?

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
20 April 2016 21.38 delete

bener si

paling gampang adalah maen poker yang kalah jongkok atau di taburin bedak

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
20 April 2016 21.39 delete

gile jir...

Lu total ya kalo jadi anak tongkrongan

Lanjutkan

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
20 April 2016 21.41 delete

Nah kenapa lu enggak ikutan ngerokok aja bang :p
Tapi jadi anak tongkrongan asik kok. Banyak cerita...

bener tuh kata dibah. gue bahkan kalo lagi itu gue sengaja menjauh atau menganalisis angin nya kemana

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
20 April 2016 21.41 delete

kamu wanita dib

itu pertanyaan atau pernyataan ya

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
20 April 2016 21.43 delete

yang enggak enak kalo tongkrongan lebih banyak anak cewek yang pernah gue ikutin adalah tempatnya cepet banget pindah2nya...

Dan mereka tidak memperlihatkan gelagat bakalan lelah

Reply
avatar
Lulu Andhita
AUTHOR
9 Mei 2016 20.45 delete

Yaps, tips yang sangat menarik sekalih, Bang Dicky!
Melalui proses yg benar2 sulit rupanya, itu sampe segala kudu banget hrs berenti di flyover cempaka putih? :'D

Hmm.. Aku bkan anak tongkrongan, tp nongkrong itu emg seru sih. Maksudnya ngumpul2 bareng temen gtu (disebutn nongkrong jg kan?)
Kalo lg ngumpul gtu sih emg lebih enak gak maen hp. Kadang malah tbtb lupa sndiri sih sama hp klo udh ngumpul2 gtu.

Setuju sama dibah, kalo cewek itu nongkrongnya paling di rmh temen, menghabiskan segala makanan yg ada di rmh temen trsebut adalah bagian yg paling mnyenangkan. WAHAHAHA *Tawa jahat*

Reply
avatar

Komentar tanpa moderasi tapi saya akan perhatikan setiap komentar.
I Love your comment EmoticonEmoticon