Tentang wisuda dan anak-anak

9/12/2016
Setelah wisuda gue jadi tau bahwa


Udah wisuda cuy

Wisuda adalah momen yang paling mendebarkan sekaligus menyedihkan. Mendebarkan karena wisuda membuat gue sah menjadi bukan mahasiswa lagi. Menyedihkan karena setelah wisuda gue jadi sadar bahwa gue udah cukup tua buat maen ke kampus. Wisuda bisa dibilang sebagai batas akhir gue bisa dengan nyatai ngerjain tugas, karena banyak temen yang belom ngerjain tugas kayak gue. 

Tapi didunia kerja enggak senyantai itu. Gue enggak bisa ngerjain tugas nunggu temen buat jadi contohannya. Yang ada nanti gue makin ketinggalan karena akan ada aja tugas baru yang nambah. Setelah kerja, saat jam pulang gue pengen langsung pulang. Karena hari yang melelahkan selanjutnya sudah menanti. Karena badan yang lemah ini harus segara diistirahatkan.

Gue tipikal guru yang enggak bisa diem aja di meja buat nenangin murid gue, kadang gue harus keliling kelas buat menenangkan mereka. Kalo gue sudah kesel gue akan teriak sekencang pita suara ini dapat menghasilkan suara.

Atau gue akan berhitung sampai sepuluh. Jika pada hitungan sepuluh mereka masih ada aja yang berdiri. Gue akan mengurangi poin kelompok yang anggotanya masih jalan atau berdiri.

Bekerja sebagai guru, menjadikan gue seperti orang tua mereka selama di sekolah. Kalo mereka mau jajan atau mau ke wc mereka harus ijin ke gue. Kalo mereka dijailin sama temennya laporan ke gue. Bahkan kalo uang mereka hilang mereka akan ngadu ke gue, berharap uang yang hilang tadi gue ganti.

Selama gue di sekolah gue harus menjadi pedoman yang baik buat mereka. Gue harus tegas negor mereka yang ngobrol di kelas, melakukan hal yang diluar batas, ataupun lari-larian di masjid saat akan solat berjamaah. 

Disisi lain gue belajar banyak hal dari mereka. Mulai dari gue hafal surat-surat pendek, makan jangan berdiri. Dan harus adil. Kalo di kelas ada peraturan enggak boleh makan di dalam kelas ya gue harus ikutan patuh sama aturan yang notabene gue sendiri yang buat, atau mereka akan protes sepanjang gue makan.

Banyak hal-hal lucu, misalnya seorang murid yang caper ke gue karena gue lagi makan mie. Yang notabene makanan kesukaan dia. Atau ketika gue punya makanan enak, mereka minta, misalnya enggak gue kasih mereka akan ngambek sama gue. Namanya juga masih bocah.

Celetukan-celetukan lucu, tindakan konyol mereka. 

Di kelas mah bercanda mulu, pas di foto tampangnya serius amat

Walaupun enggak bisa diatur, tapi bisa juara




Kegembiaraan hari kemerdekaan
Gue jadi petugas upacara weh :p

Pokoknya gue suka.

Semoga pekerjaan ini menjadi berkah buat gue 

Akhirnya sempat untuk update blog. Udah ah, masih banyak koreksian.

See you

Seorang guru muda yang akan selalu belajar dari peserta didiknya, karena "Pembelajaran tidak hanya terjadi dari guru ke peserta didik, namun sebaliknya pun demikian".
Terimakasih Sudah Membaca

Artikel Terkait

Previous
Next Post »

2 kicauan

Write kicauan
Andi Nugraha
AUTHOR
12 September 2016 15.12 delete

Wah keren bang,, iya bener juga ya ada rasa sedihnya ada juga senangnya.. gue sendiri blm mrasakan, mudh2an tahun depan...aamiin..

Kalau sudah wisuda gitu, pasti kangen masa2 kuliah ya bang.. :D
seperti halnya lulus SMA, ingin rasanya kembali kke masa putih abu2..

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
14 Oktober 2016 19.36 delete

Semoga tahun depan lu bisa ngerasain ya sensasi dengerin lagu "gaudeamus igitur".
Walaupun pas denger lu enggak ngerti artinya lu tetep akan terenyuh.
Asli.

Semua yang berakhir emang bakalan bikin kangen. Apalagi masa kuliah, empat tahun cuy....

Reply
avatar

Komentar tanpa moderasi tapi saya akan perhatikan setiap komentar.
I Love your comment EmoticonEmoticon