Kontrakers Sejati

3/13/2016
Iya hamparan perumahan gue kurang lebih begini

Bisa dibilang gue itu manusia Bekasi aslinya. Tapi karena ibu gue kerja sebagai PNS guru di Jakarta dan kudu dateng jam setengah tujuh. Jadinya gue dan keluarga bela-bela in ngontrak di Jakarta. 

Dulu sempet pulang-pergi Jakarta-Bekasi. 

Tapi ternyata lebih boros dan bikin cape. Awalnya nyokap pas masih seger mah ayo PP, tapi semenjak nyokap semakin tua. Die pun memutuskan buat ngontrak aja di Jakarta biar hemat dan enggak bikin cape. Di tambah sodara-sodara gue juga lumayan banyak yang jadi kontrakers di Jakarta.

Sebagai Kontrakers gue dan keluarga gue itu tipikal yang tidak setia dengan satu rumah aja. Terhitung sejak lima belas tahun terakhir gue ngontrak paling enggak lima tempat. Mulai dari sekamar doang, sampe rumah yang bisa buat mean bola. Iye gue pernah ngontrak di rumah yang gede banget. Mulai gue ngontrak berempat bersama dua sodara lainnya dan almarhum nenek gue. Ngontrak bareng tante gue. Ngontrak sekeluarga berlima. Sampai ngontrak cuman bertiga, bareng bokap, dan nyokap.

Kontrakannya juga banyak banget jenisnya. Ada yang dibelakang masjid, ada yang di belakang sekolahan, ada juga di tempat yang kalo mau keluar kudu ngelewatin rumah yang punya kontrakan. Ah gue harus negor mulu sama yang punya kontrakan. Harus pura-pura ramah. Eh. 

Gue juga pernah ngontrak di rumah yang ada di dalem pager orang. Jadi sebenernya jalur normal gue itu agak muter buat keluar. Tapi kalo mau cepet harus ngelewatin pager orang. Dan halaman rumahnya di keramik, jadi harus lepas sendal dan bilang "permisi ya". Agak canggung ketika pagernya lagi dikunci (tidak di gembok) harus buka dan menimbulkan suara yang mengganggu yang punya rumah. Jadinya gue harus mengendap-ngendap kaya maling. ini ajang yang tepat untuk melatih bakat gue kayaknya :p

Terbesit enggak lu sebuah pertanyaan "Kenapa gue sering pindah?" sekalipun enggak gue anggep iya. Gue pindah juga dengan beragam alasan. Mulai dari rumahnya yang kekecilan buat perabotan yang tiap tahun nambah, atau yang punya rumah pengen make rumahnya, atau rumah yang jadi kegedean (awalnya tinggal berlima bareng 2 kakak gue, dan nyokap, serta bokap. Saat mereka nikah jadinya gue cuman tinggal bertiga). Rumah yang ribet enggak bisa masukin motor dan banyak lagi.

Disisi lain rumah bagi gue adalah tempat paling nyaman di dunia. Sekalipun ngontrak, rumah menjadi persinggahan paling nyaman dan menyenangkan. Gue bisa berjam-jam menghabiskan waktu melakukan hal yang enggak penting. Tidur-tiduran, buka twitter. Dibanyak rumah kontrakan tadi, gue juga mengalami banyak perubahan hobi. Mulai dari hobi maen bola karena rumah luas, hobi baca karena suasana nya sepi, sampe hobi maen laptop karena punya kamar sendiri.

Walaupun gue sekarang males buat berlama-lama di rumah. Karena selalu dibawelin. Rumah tetep aja menjadi tempat paling dari segala yang paling.

Gue punya perpustakaan kecil di kamar gue, gue juga punya dinding yang isinya bisa memotivasi gue. Banyak tulisan yang motivasi ataupun catatan kegiatan, catatan belanja, to do list gue tempel disana, disana juga ada kaca. Jadinya, saban gue ngaca gue membaca hal-hal yang memotivasi gue. Satu yang kurang dari kamar gue yang sekarang adalah tidak adanya meja :(


Perpus Pribadi gue
Rapi ya? Namanya juga baru dirapiin
Pas ada yang komen no pic itu hoax langsung gue rapiin
Biar si perpus tidak mempermalukan si empu nya blog


Di kamar itu juga ada peta Jabodetabek. Enggak tau gue suka aja. Saban gue pergi yang jauh dan pulang. Gue suka melihatnya dalam peta. Jalur mana yang gue lewati hari ini. Dan betapa menyenangkannya lewat sana. Iya macet, debu dan banyak pengendara yang bikin jantungan maksud gue.


Ini Penampakan Peta Jabodetabek
Spot yang paling gue suka
Ada banyangan D di sana. Karena nama gue Dicky :p

Karena gue tau gimana enggak enaknya jadi pengontrak gue pun punya angan-angan buat punya rumah sendiri nantinya. Biar engga harus saban beberapa tahun pindah apalagi diusir sama yang punya rumah karena ga mau ngutangin dia lagi, jujur gue pernah diusir dengan alasan itu (analisis sok tau gue)

Udah ah, postingan ini banyak mengandung gibah.
See You

Postingan dipersembahkan untuk agenda tulisan kombun.com bulan maret plus giveaway nya rezapratama.com


NB:
Bulan April 2017 gue akan pindah kontrakan lagi. Yap, pindah lingkungan lagi.

Seorang guru muda yang akan selalu belajar dari peserta didiknya, karena "Pembelajaran tidak hanya terjadi dari guru ke peserta didik, namun sebaliknya pun demikian".
Terimakasih Sudah Membaca

Artikel Terkait

Previous
Next Post »

27 kicauan

Write kicauan
Gia Ghaliyah
AUTHOR
13 Maret 2016 13.22 delete

Terus rumah nyokab yang di Bekasi dikontrakkin juga gak?

Reply
avatar
13 Maret 2016 13.36 delete

Wahaaa, halo kawan sesama pengontrak! :'D

Reply
avatar
Marisa Asnia
AUTHOR
13 Maret 2016 15.32 delete

Jadi kontrakers adalah org yg pindah2 kontrakan? Hehe

Reply
avatar
13 Maret 2016 16.02 delete

"Permisi ya," is not Dicky's style XD

Reply
avatar
Surur Masuro
AUTHOR
13 Maret 2016 16.28 delete

Nomaden emang Seru banget :)))

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
13 Maret 2016 21.45 delete

kakak mau ngontrak ga disana?

Enggak kak. Buat weekend bokap nyokap rumah di Bekasi.

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
13 Maret 2016 21.45 delete

halo sodara satu perguruaan. Atau jangan-jangan bang nico itu shufu....
Selamat bertemu

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
13 Maret 2016 21.46 delete

Bukan... Kontrakers adalah orang yang suka nonton tipi di rumah orang lain.

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
13 Maret 2016 21.47 delete

Gue dulu sopan tau na. Seriously.

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
13 Maret 2016 21.48 delete

Nomaden adalah nama keluarga gue kak
Udah turunan ketiga. :p

Reply
avatar
13 Maret 2016 22.54 delete

Seumur-umur belum pernah ngontrak. Bersyukur punya rumah sendiri, meskipun kecil. :))

Foto dong perpus pribadinya! No pic, kan, hoax. :p
Btw, itu belum disisipkan link ya, Dick? Bukannya syaratnya pake? :D

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
13 Maret 2016 23.18 delete

Ah seruan punya di kontrakan. Tetangga nya ganti-ganti

Udah gue tambahin tuh perpus dan Blogger Jabodetabek nya (eh peta maksudnya)

Enggak wajib kok.
Makanya gue tulis aja bukan berupa link. Biar enggak terlalu enak :D

Reply
avatar
14 Maret 2016 11.20 delete

Ahahaha dimana pun itu asal nyaman, bisa diebut rumah.
Itu kenapa gak peta dunia sekalian yang ditempel bang? siapa tau memotivasi, jadi ada keinginan untuk keliling dunia.

Reply
avatar
14 Maret 2016 21.30 delete

Yang mau gue tanya adalah... itu bayangan huruf D di peta dari apaan dah? Hahaha

Reply
avatar
14 Maret 2016 21.47 delete

Gue juga ngontrak, dan rumah di Tambun dikontrakin buat hidup di kontrakan sini.. Huuu, i miss my home.. Tapi hidup kudu muvoooon :')

Reply
avatar
15 Maret 2016 11.22 delete

Buset, itu foto rumah-rumah rapet banget. Gilaaa. Jakarta makin sempit ya.

Kayaknya gue juga calon-calon jadi kontrakers gara-gara mes mau digusur. Harus banyak-banyak belajar sama kontrakers senior nih

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
15 Maret 2016 14.04 delete

Lah iya ya... Ide yang cemerlang sekali

Nyaman adalah nama tengah rumah

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
15 Maret 2016 14.05 delete

Ah ga asik lu.... Dari hati

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
15 Maret 2016 14.06 delete

Ah kalo gue engga di kontrakin... Di bekasi jadi semacam villa buat nyokap bokap weekend an

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
15 Maret 2016 14.07 delete

Kau mengadu pada orang yg tepat nak.... Aku akan membantu mu...

Reply
avatar
Wida Zee
AUTHOR
15 Maret 2016 15.04 delete

Di usir karena telat bayar utang kontrakan tuh nggak enak kali ya hehehe.

Yeay! semoga menang ya ikutan lombanya :)

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
15 Maret 2016 23.02 delete

Alhamdulillah belom pernah diusir karena telat..
Bukan karena selalu tepat bayar. Tapi emang yang punya rumah baik2

Reply
avatar
19 Maret 2016 08.21 delete

Walaupun gue sekarang males buat berlama-lama di rumah. Karena selalu dibawelin.

"Diki, kapan wisuda???" kata nyokap lu yang suka ngebawelin yakk....

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
21 Maret 2016 11.19 delete

anjir tau aja bawelan nyokap gue lu bang gal :D

Reply
avatar
Lulu Andhita
AUTHOR
24 Maret 2016 14.11 delete

Wuhuu, kontrakers sejati dgn jiwa petualang! Krjaannya pindah rmh mulu._. Gak enak ah pindah2 rmh mulu. Huhuu.
Ada serunya jg sih, pnglamannya bnyak.
Tp ttep aja Rmh sndiri lebih nyaman dan bebas sih drpda ngontrak. Klo pnya rmh sndiri gak bakal diusir. Wong yg pnya rmhnya kita sndiri:>

Yahh, rmh yg di bekasi sayang bgt brrti ya dikosongin? Cuma sesekali doang dikunjungin?
Sama kyak kak tiwi, itu bayangan di atas peta dri apaan? Kunci motor? :|

Reply
avatar
Reza Pratama
AUTHOR
8 April 2016 20.19 delete

hahaha kasian benget di bilang hoax punya perpustakaan kecil, sabar ya dik hahaha, tapi bener kata lu bisa berjam-jam menghabiskan waktu melakukan hal yang enggak penting didalem rumah :D.

Thanks bang dicky udah mau ikutan giveaway pertama dari gue :)

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
12 Februari 2017 15.15 delete

Ya mau gimana lagi, rumah di Jakarta mahal sekali cuy...
Rumah sendiri akan diusir oleh pemprov kalo rumah nya mau dibuat jadi jalan raya.

Iya, rumah Bekasi kosong. Seperti hati ini

Kenapa pada fokus sama tulisan 'D' itu si?
Btw huruf 'D' itu udah enggak ada. Gue hancurkan.

Reply
avatar

Komentar tanpa moderasi tapi saya akan perhatikan setiap komentar.
I Love your comment EmoticonEmoticon