Serba Serbi Guru Privat

1/17/2016

Kali ini gue mau berbagi pengalaman setelah beberapa bulan gue mencoba berprofesi sebagai guru privat, profesi yang bagi gue cukup menjanjikan di satu sisi, di sisi lain tidak begitu menjanjikan. Menjanjikan dengan gaji besar, tapi tidak menjanjikan bakalan terus kerja karena pecat mendadak bisa aja terjadi sama guru privat.
Gue akan membaginya kedalam beberapa point. Semoga lu suka ya. Namanya juga curhat.
Btw gue kalo privat enggak sampe begitu kok, takutnya dikira om-om pedo lagi :(
Eh yang anaknya, sepupunya, keponakannya, ataupun siapapun yang mau privat sama gue (SD/SMP aja ya) Hubungi aja gue, lewat email kek, IG kek, Twitter kek, atau lewat komen dibawah ini juga boleh kok :D


Waktunya lebih fleksibel dan Jarang 'overtime'

Menjadi guru privat salah satu nilai plusnya, masalah 'waktu' agak fleksibel, cocok untuk lu yang kurang lihai me menage waktu. Misalnya ada satu dua kendala yang membuat lu enggak bisa dateng ontime. Nah kalo privat asal ngabarin kebanyakan orang tua murid masih welcome, asal jumlah durasinya tetap. Misal, perjanjian waktu kalian adalah 2 jam (15.00-17.00) eh tapi kalian datengnya jam 15.30, dateng setelat itu kalo dikantor mungkin bakalan di SP (apalagi kalo pekerja baru), nah kalo privat enggak. ASAL, durasinya tetep dua jam. 
Lalu overtime itu apa? Misalnya perjanjiannya adalah selesai jam 17.00 kalo waktunya udah ya selesai boleh pulang, enggak ada istilahnya kelebihan jam kerja, paling kelebihan kerja cuman sekitar kurang dari setengah jam. Itu juga kalo orangtua nya ngajak ngobrol dulu. Atau si anak ngajak maen duel otak (si anak mau nunjukin dia emang enggak pinter di pelajaran sekolah, tapi kalo masalah game mungkin die bisa menang). 
Sekalipun overtime, biasanya pas momen UAS, lu tetep bisa minta kelebihan waktu tadi. Apalagi kalo kelebihan sampe satu jam. Karena guru privat biasanya dihitung gajinya perjam. Ya kayak pekerjaan profesional laen dah :p
Tapi gada tunjangan, apalagi biaya BPJS :(

Gaji yang gede

Gajinya emang lumayan gede, minimal kalo kalian megang 3 anak dengan bayaran sekitar 75/jam, kalian bisalah megang 2-3jutaan perbulannya. Sebandinglah sama biaya operasional privat (biaya transportasi -red)

Tanggungjawab nya segede gajinya

Nah, mungkin inilah yang paling mengganggu tidur gue, gue bakalan stres kalo si anak enggak tambah pinter setelah gue ajarin. Si anak malah tambah kebingungan dan tidak keliatan di hasil ulangan harian/UAS nya. Gue bakalan makin shock kalo si orang tua udah nyinggung masalah nilai si anak yang 'gitu gitu aja', dan ini bisa aja berakhir dengan "maaf kak, *nama anak* enggak lanjut les nya", yap! dipecat gitu aja. Mungkin ini adalah salah satu profesi yang perlu dilindungi sama negara, jangan buruh aja, yang keberlangsungan kerjanya dijamin. Kalo di PHK mendadak buruh bisa demo, lah kalo guru privat enggak bisa ngapa-ngapain karena enggak ada payung hukumnya :(

Mengenal cukup dalam kepribadian anak

Karena lu dan si anak bakalan berdua aja dalam waktu yang lumayan lama, belajar doang mungkin bakalan ngebosenin buat si anak. Nah entar ada tuh momen dimana, tiba-tiba si anak curhat masalah dia di sekolah, masalah dia di tempat les lain (Biasanya anak-anak yang di privat in, juga punya les lain. Kumon lah, les piano lah, ssb lah), ya kadang malah curhatannya melebihi belajarnya. Nah kalo udah begini, tugas guru privatlah yang mengendalikan kapan waktunya si anak belajar dan kapan waktunya curhat. Dengan sering ketemu dan curhat, jadinya si guru lebih mengenal siswa deh. Ini kali yang jadi alesan kenapa sekolah bagus nerapin muridnya sedikit tiap kelas, tujuannya biar si guru lebih merangkul dan mengenal si anak.

Biasanya 'lama di jalan'

Inilah yang paling menjengkelkan dari guru privat, karena biasanya lowongan privat datang dari segala penjuru dan jarang banget dapet yang berada dalam satu kelurahan. Jadinya si guru bakalan lebih lama dijalan daripada ngajarnya. Contohnya gue, gue ada tuh satu murid yang didaerah Bojong Gede. Ngajarnya si cuman dua jam (9-11) tapi gue kudu berangkat jam 7 dari rumah dan pulang kurang lebih jam 1, itu juga baru sampe stasiun manggarai. Bener-bener dah...
Gue enggak anggep gue nyiksa diri si, soalnya rumah si anak enggak begitu jauh dari stasiun kereta. Dan bayarannya lumayan lah, ditambah saban kesana gue ngerasa kayak jalan-jalan aja.

Teh manis, teh manis, teh manis

Enggak tau SOP darimana, kebanyakan orangtua murid/orang rumah si murid bakalan ngasih minum lu teh manis, udah kayak aturan baku gitu. Pernah tuh pas musim UAS, gue sehari ngajar di 3 tempat yang berbeda. Dan tiga-tiga nya nyuguhin teh manis. Aduh diabetes-diabetes dah gue......

Udeh deh gitu aja yang bisa gue bagi ke kalian
Thanks ya udah baca.
See you

Seorang guru muda yang akan selalu belajar dari peserta didiknya, karena "Pembelajaran tidak hanya terjadi dari guru ke peserta didik, namun sebaliknya pun demikian".
Terimakasih Sudah Membaca

Artikel Terkait

Previous
Next Post »

2 kicauan

Write kicauan
Nurri
AUTHOR
18 Januari 2016 08.15 delete

Pak Guru, yang ini apa namanya? *nunjuk ke gambar lope yang terbelah dua.

Kalau Bpk gak tau, saya gak mau les di bpk lagi :^>


Semakin banyak anak yang dididik, semakin pula lu nambah pengalaman supaya bisa tepat ngajar anak dengan metode A-B atau C. Supaya gak dipecat, Bang. Hahahha


Sukses trus buat profesi lu, ya!

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
3 Februari 2016 22.00 delete

kalo saya tau kamu mau bapak nikahin ga.... (pedopil)

Semoga gada pemecatan. atau pengurangan jam kerja nya jangan terlalu lama ya....

AAAMIIIINN

Lu juga, Nur!

Reply
avatar

Komentar tanpa moderasi tapi saya akan perhatikan setiap komentar.
I Love your comment EmoticonEmoticon