Kenapa Cowok atau Cewek Ngajak Jadian?

3/23/2016

Beberapa hari yang lalu grup kampus gue ngebahas hal yang lucu. Perihal kepekaan cowok yang berkurang semenjak jadian dan cewek yang kebanyakan nuntut ketika udah bersama. Disana beberapa cewek-cewek/cowok-cowok dengan tingkat integritas di atas orang yang lagi jongkok punya beragam solusi. Mulai dari kalo mau di peka in terus yaudah enggak usah jadian aja. Atau ada yang bilang cowok kan kegiatannya bukan cuman buat pacar doang. Padahal jadian atau enggak punya plus minus nya sendiri. Nah kalo ini gue akan membahasnya satu persatu


Enggak jadian, enggak punya punya wewenang buat ngambek atau terlihat cemburu

Enggak jadian berarti menghilangkan privilege dari hubungan itu sendiri, yakni, hak buat ngambek/terlihat cemburu. 

Iya. 

Jadi nanggung gitu kan ya, dan hal hal yang nangung itu enggak enak.

Ambil contoh, upil yang nanggung enggak bisa di congkel aja bikin jengkel, kan?

Mau marah sama si kampret yang bikin lu susah tidur, sedangkan dia itu bukan atau belum jadi siapa-siapa. Mau ngasih petunjuk kita cemburu perihal dia yang suka berjam-jam nongkrong sama temennya dan enggak ngabarin ya gimana, sungkan.
Dari pihak cowok. Mau ngelindungin juga takut. Nanti dimanfaatin terus.
Dari pihak cewek. Mau nuntut setia. Tapi enggak punya wewenang
Serba salah kan

Tapi 

Enaknya enggak jadian, beban ngambek dan pertengkaran lebih sedikit daripad ayang milih buat jadian. Semua hanya perihal kita bahagia bareng-bareng aja yu. Ya asal kalian mau melakukan, a job without goal.


Enggak Jadian, ya udah

Enggak jadian, membuat kalian tidak bisa pamer. Kalian bakalan tetep dikatain 'jones' sekalipun kalian mau pamer "Gue si enggak punya pacar tapi rasanya kayak punya pacar" Tetep aja. Yang kalian pamerin itu bisa aja di pamerin juga sama yang "Bukan Pacar" dia yang lain.

Tapi

Enaknya dari enggak jadian, kalian kalo nongkrong dan dilarang sama si "Bukan Pacar" tetep berani ngelawan.


Jadian. Meningkatkan rasa bersalah kalo melakukan kesalahan

Anggep lah. Si cowok telat jemput pas mau makan/jalan bareng. Katakanlah telat dua jam. Yang cewek udah dongkol. Pakaiannya udah kusut lagi karena ketiduran nunggu yang jemput. Yang cowok mau minta maaf juga, lah sementara kesalahan bukan di dia. Bisa aja kesalahannya terletak di rumah si cewek yang enggak bisa di akses pake mobil padahal rumah mereka jauh banget. Sampe beda gubernur katakanlah. Pengorbanan si cowok pertama dia rela bawa motor, biar bisa ke rumah tuh cewek.

Si cewek mau bilang "aku bete sama kamu. Kita enggak jadi pergi" tapi mikir takutnya laen kali si cowok enggak mau ngajak lagi. 

Si cowok akan mikir, udah enggak bisa pake mobil ke rumahnya. Di omelin juga. Emangnya lu siapa. 

Nah menurut gue kejadian kampret dan agak ngebingungin tadi enggak akan terjadi kalo kalian jadian. 

Si cewek berhak marah, dan si cowok akan berusaha mencari cara untuk meminta maaf. Ya sama-sama berada dipihak yang menang. Apalagi kalo sama-sama enggak pengen kehilangan. Ya elah.

Tapi

Enggak enaknya dari jadian si, kepikiran kalo si pacar sampe ngambek berpekan-pekan. Jadi berat pikirannya.




Jadian. Kominten 

Sip, daripihak cowok. Memutuskan untuk jadian adalah memutuskan segala angan buat buka cabang baru. Kalo tetep bertahan dengan "Bukan Pacar" berarti si cowok nunjukin kalo dia belom bisa/mau bertahan sama satu cabang, dan keinginan buat buka cabang baru sangat tinggi karena tidak ada MoU dengan cabang utama. 

Hidup memang menyakitkan cuy.

Dari pihak cewek. Tidak adanya komitmen malah menjadikannya pihak yang lemah di mata hubungan (bukan di mata hukum aja, dik?)

Dia lemah dan menjadikan dia serba salah. Pengen di setia in. Tapi ya gitu.
Atau mungkin dia menganggap bahwa "Bukan Pacar" adalah stock yang harus diperbanyak. Biar banyak yang mau memperlakukan dia secara baik (mungkin aja pemikiran si cewek)

Tapi

Enggak enaknya dari jadian. Kalo lagi jalan berdua, si cowok enggak bisa ngebahas cewek cantik yang lewat dengan santai sama si cewek.




Jadian. Bisa bikin fokus kebanyak tujuan

Anggaplah otak jenius kalian ngasih kesimpulan final. Enakan jadi "Bukan Pacar" soalnya bakalan dipekain terus.

kalian akan menghabiskan waktu kalian mempertahankan yang "Bukan Pacar" dengan beragam kegiatan yang menyita waktu. Kalo jadian. Sip usaha kalian bukan lagi membuat tertarik si "Bukan Pacar" menjadi terus tertarik, tapi kalian bisa fokus ke tujuan laen. Misalnya jalan-jalan keluar negeri pake uang sendiri.

Tapi 

Enggak enaknya si, kalo si pacar penuh dengan drama. Tujuan yang banyak malah jadi susah buat kesampaian karena kalian harus melakoni drama di teater kehidupan.



Enggak Jadian. Permainan yang tak pernah usai

Banyak yang bilang si cowok dan si cewek memainkan peran yang beda pada fase PDKT dan jadian. Maksudnya pas PDKT dan jadian sikapnya beda.

Si cewek pas PDKT jual mahal, takut keliatan murahan, takut disakitin dan beragam hal lainnya membuat dia membangun benteng yang kuat agar tidak mudah terdobrak. Yang malah membuat calon 'pacar terbaik' keluar dari radar karena males ngelanjutin. Pas jadian. Si cewek akan nuntut banyak hal kayak waktu, perhatian, pulsa, badan bagus dan lain sebagainya. Yang jauh banget dari yang si cowok mau dia lakukan. Karena dia udah cape buat bongkar benteng tadi.

Si cowok pas PDKT dia akan dihadapkan oleh sebuah benteng yang si cewek bangun. Karena lebih mudah melewati pagar bambu daripada benteng, maka usaha yang ia keluarkan lebih dari biasanya. Nah, ketika ia sudah mendobrak sebuah benteng apa yang akan dia lakukan? Anggaplah si cewek dan si cowok dalam perang. Si cewek yang membangun benteng adalah pihak yang akan di serang oleh si cowok, dan si cowok adalah pihak yang akan melakukan ekspansi ke wilayah kekuasaan baru. Jadi apa yang akan dilakukan oleh orang yang berhasil melakukan ekpansi? Yap, mengambil pungli, memperkosa dan tentunya istirahat setelah melakukan ekspansi yang melelahkan.

Nah selama bermain PDKT, kedua pihak sadar enggak sadar melakukan sebuah permainan laknat. Yakni bermain peran yang sejatinya enggak mereka suka. Mereka melakukannya karena budaya yang ada di masyarakat dan dia sendiri.

Si cowok salah karena usahannya enggak kayak dulu. Si cewek salah karena mau nya semakin kompleks. 

Tapi

Enaknya dari enggak jadian si. Kalian setiap saat menyuguhkan dan disuguhkan oleh permainan yang menarik

Oh iya kemarin gue melakukan sebuah kegiatan observasi dikit. Kenapa si cewek/cowok milih buat jadian? Banyak yang gue dapet. Berikut gue rangkum dikit.

Ada seorang wanita imut dengan gigi gingsul bilang, "kebetulan aja punya rasa yang sama" yap, semua menurut wanita ini, semua berasal dari mekanisme tuhan. Punya rasa yang sama bikin mereka mantep untuk jadian.

Sedang seorang pria menjawab sambil tertawa "Ya biar enggak dikatain jomblo aja" Entah kenapa ngatain orang yang lagi nyari jodoh itu udah jadi template bagi sebagian mahluk laknat.

Udah ah,
See you

Seorang guru muda yang akan selalu belajar dari peserta didiknya, karena "Pembelajaran tidak hanya terjadi dari guru ke peserta didik, namun sebaliknya pun demikian".
Terimakasih Sudah Membaca

Artikel Terkait

Previous
Next Post »

23 kicauan

Write kicauan
23 Maret 2016 12.30 delete

Duh, berat nih pembahasannya. Hhahaa. Pernah ada disituasi yang seperti salah satu paragraf di atas. :'D

Sebenernya PDKT bukan soal peka atau enggak pekanya doi dengan kita. Tapi lebih kesaling terbuka antara kita dgn doi. Nggak ada yg ditutup-tutupi. Banyak banget yang pencitraan saat PDKT. Padahal mah sifat aslinya nggak seperti itu. Setelah jadian, baru deh sifat aslinya keluar.Wkwkww

Enggak jadian, nggak ada hak buat cemburu. Bener banget bang =D
Mau marah, cemburu sebisa mungkin dipendam. Aku mah saha atuh.

Reply
avatar
Wida Zee
AUTHOR
23 Maret 2016 13.22 delete

Ini seperti ada pembahasan di blog aku minggu kemaren yang ngebahas soal friendzone, ya karena kalau nggak jadian buat cemburupun ga berhak. Jadi intinya serba salah gitu deh :(

Reply
avatar
23 Maret 2016 20.59 delete

Tul. Punya pacar penuh drama itu GAK ENAK. Tapi, ya, semua ada sisi baik dan buruknya. Gimana kita menyikapi itu semua. Gue, sih, lebih suka "HTS tapi komitmen." Nahloh. Bukan gitu juga, sih. Hem. Gimana, ya? Maksudnya, buat gue, prosesi tembak-tembakan itu gak penting. Mematenkan status kalo "kita jadian" dengan pertanyaan, "Mau gak kamu jadi pacar aku?"

Yang penting udah saling. Saling sayang. Saling perhatian. Saling menginginkan. Pokoknya. Saling. Karena kebenaran dari hubungan gak akan jalan sendiri.

Reply
avatar
23 Maret 2016 21.59 delete

Kalo "jalanin aja" ga pake status,takut doi berpaling atau diembat orang.
Kalo milih jadian, takut putus.
Sekiranya itu yang dipertimbangkan selama tiga bulan lebih oleh cewek yang KATANYA imut di dalam tulisan itu.
.
.
pada akhirnya, dia memilih "ya, jawabannya PUTIH"

*PUTIH:JADIAN
*HITAM:TOLAK
*ABU-ABU: Zona antara jadian atau enggak (gantung)/HTS

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
23 Maret 2016 22.00 delete

Semoga dengan adanya komen ini. Para pencitraan pas masa pdkt sadar ya...

Kalo ama saya mah boleh kok cemburu mah :)

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
23 Maret 2016 22.01 delete

Wah jangan jangan kita jodoh

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
23 Maret 2016 22.03 delete

Yap semoga segala hal yg lu jalanin itu gampang ya buat lu. Semoga :D

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
23 Maret 2016 22.04 delete

Dih kok lu nyangka cewek itu lu si... Gue kan enggak nyebut namanya.

Lu imut emang...

Reply
avatar
24 Maret 2016 20.11 delete

Bahasannya berat banget, kakak. Aku belum cukup umur untuk pacaran :(

Kalo yang jadian dengan alasan "biar nggak jomblo", kira-kira dosa nggak tuh?

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
25 Maret 2016 02.02 delete

ya enggak dosa si asal yang dilakuin selama jadian bukan tindakan berdosa

Reply
avatar
Ran
AUTHOR
25 Maret 2016 05.07 delete

nggak jadian, cuma liat dari jauh itu bikin nyesek.
Tapi ada kalanya nggak jadian juga bikin asik.
Asiknya gak diribetin rasa cemburu yang terlalu berlebihan.
:D

Reply
avatar
Kresnoadi DH
AUTHOR
28 Maret 2016 09.31 delete

Itu komitmmen kali ya maksudnya. Bukan kominten. :))
Kenapa pengin jadian? Mungkin takut dia jadian sama yang lain. \:p/

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
29 Maret 2016 00.17 delete

semua emang ada plus dan minus nya kaaan

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
29 Maret 2016 00.18 delete

Maksih loh udah di koreksi

Emang gitu si, kalo ngajak jadian ya biar enggak jadian sama yang lain...

Reply
avatar
Willova
AUTHOR
29 Maret 2016 16.08 delete

Nah ini postingan yang bikin baper...

Reply
avatar
1 April 2016 03.07 delete

Kali ini gue enggak ngerti sama postingan lu. Maksudnya apaan ya? Maafkan gue yang terlalu polos hahaha. Seenggaknya gue tau sih dimana 'grup' yang lo mention di postingan tersebut.

Reply
avatar
1 April 2016 04.37 delete

Jadian atau nggak jadian ada enak nggak enaknya yak, tapi kalau udah sama-sama suka berarti emang harus bangun komitmen bersama untuk lebih serius atau nggak usah jadian tapi langsung aja nikah, hahah =D

Alasan cowok memutuskan jadian karena nggak mau di katain jomblo, padahal nggak ada yang salah sama jomblo, tapi beberapa mahluk menganggap jomblo itu hina di mata sesama mahluk, kasian. wkwk :v

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
3 April 2016 02.21 delete

aku juga pas baca komen ini

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
3 April 2016 02.22 delete

ah masa si lu tau grup yang dimaksud apa.

Reply
avatar
Dicky Renaldy
AUTHOR
3 April 2016 02.22 delete

bener nih...

Aku kecewa sama semua pembully jomblo

Reply
avatar
Chugy Gogog
AUTHOR
23 Juni 2016 18.33 delete

Kamu Joss .... (y) :v

Reply
avatar

Komentar tanpa moderasi tapi saya akan perhatikan setiap komentar.
I Love your comment EmoticonEmoticon