[Dicky NG18UL- 2] Sedikit tentang Gue

1/21/2012



Mau sekali sekali gue narsis di blog ini, blog yang bagi gue kaya rumah kedua buat gue. Entahlah mungkin ini rumah kedua yang jarang banget di kunjungi ama di 'diperbaharui' ama yang yang punya rumah, kalo gue boleh ngutip tulisan ardian Aji yang dia tulis di websitenya.
"kalau dianggap rumah, website ini seperti rumah yang luarnya kelihatan bagus tapi dalamnya berdebu dan berjelaga dengan sarang laba-laba ada di setiap pojokan dindingnya." 
Entalah, yang penting setidaknya blog ini bisa jadi pelarian gue kalo lagi sumpek atau lagi bingung mau ngapain, ya walau kaya gitu gue harap neh blog enggak sakit hati, oia emang neh blog punya hati apa ?. Balik lagi ke judul postingan gue kali ini, postingan yang kayanya si bakalan berisi narsis-narsis an  dari yang nulis, tapi biarlah gue juga sekali-kali mau ngelepas apa yang ada di kepala gue.
  • Gue itu anak haram kandung ketiga dari tiga bersaudara atau kalian para rakyat biasa memanggil gue dengan sebutan anak bontot. Entah kenapa ada istilah anak bontot untuk sebuah panggilan anak terakhir, mungkin orang yang nemuin itu awalnya mau ngomong bontit, atau bontut, atau bontat, tapi yang nyambung malah bontot jadinya dia lebih milih bontot, atau mungkin juga tuh orang yang pertama mengagas nama itu emang namanya Bontot Rahmat atau apalah yang membuat dia cukup sedeng buat nyiptain istilah bontot. Oke enggak usah dipikirin.

Selain fakta gue ini anak bontot, gue juga anak guru. Wih kalian pasti mikir gue itu anak pinter kan karena gue anak guru, pasti keseharian gue isinya belajar mulu, tentang pinter kalian bener banget huex, tapi tentang pikiran bahwa gue akan selalu belajar itu salah banget. Gue emang anak guru dan fakta itu juga yang bikin gue enggak nyaman selama gue duduk di bangku SD. Banyangin semua orang ngeliat kita, tapi yang mereka 'liat' bukan kitanya tapi malah ortu gue yang mungkin gurunya atau mungkin guru dari anaknya. Ya sudahlah, tapi gue menikmati itu.
  • Fakta selanjutnya gue juga anak yang gendut, entah kenapa bukannya mengecilkan badan, yang ada makin hari gue makin gendut dan enggak ter-kontrol. Gue emang belum merasa begitu terganggu ama situasi ini tapi gue juga cukup yakin orang2 ngeliat gue udah pengen muntah atau seperti ngeliat badan raksasa didalam chassing kecil dan dipaksaain buat tetep muat, bisa dibanyain kan gimana bentuknya. Pasti banyak yang melendung dan seperti kekurangan bahan. Tapi biarlah.

Selanjutnya fakta tentang gue yang ada hubungannya ama ini blog. Gue bikin blog ini tuh awalnya bukan karena gue hobi nulis, bukan juga gue hobi ngutak-ngatik (apa hubungannya ya ? ) atau hobi apa yang bikin gue cukup pede buat bikin blog. Serius gue bikin blog ini cuman iseng-iseng dan emang keliatan dari hasilnya ga jauh-jauh pasti orang ngujungi blog ini cuman 'iseng' doang. Selain iseng gue juga termasuk ikut2an aja bikin neh blog, jadinya bisa di tebak isinya pun kaya ikut2an doang.

  • Fakta terakhir untuk postingan kali ini. Gue itu bisa dibilang orang paling enggak konsisten dalam kancah per cita-cita an, bayangin aja gue hampir selalu ganti cita-cita saban gue ganti sekolahan (naik tingkat intinya kaya sd ke smp). Dulu pas gue masih sd gue masih inget banget cita-cita gue itu adalah cita-cita yang pasti semua orang pengenin pas masih kecil, kalian tahu ? . Jadi dokter, gue bingung kenapa ya kebanyakan anak kecil kalau ditanya cita-citanya kebanyakan pasti pada bilang mau jadi doktel dengan logat yang masih cadel cadel gimanaaaaa gitu? Apa kalian juga termasuk kaya gue cita-cita pas kecil jadi dokter?. 
  • Terus masih ngomongin cita-cita, wih cita-cita gue ganti lagi neh pas gue baru masuk SMP, kalau enggak salah cita-cita gue itu jadi pengusaha, lo tau apa bayangan gue tentang pengusaha. Tiap ketemu orang pasti lagi nelpon, pake jas  rapi dan selalu bilang 'saya lagi sibu'. Dan emang pada saat itu cuman itu yang gue tau, itu juga dari sinetron yang terpaksa gue tonton. Cita-cita macam ini pun cuman bertahan satu tahun, di tahun kedua gue di SMP gue udah ganti cita-cita tapi sayangnya gue lupa ama cita-cita itu.
  • Masih ngomongin tentang cita-cita pas masuk SMA gue juga sempet ganti cita-cita lagi, gue mo jadi guru, wih cita-cita yang entah ibu gue apakan ke gue yang bikin gue cukup yakin buat jadi kaya dia. Hmm, cita-cita terakhir kalo kata orang tuh. Tapi tentang cita-cita pun bagi gue emang enggak ada habisnya deh. Kapan-kapan gue bikin postingan khusus cita-cita.
Kenapa sedikit jadi panjang lebar gini ya ?.
Udah dulu deh, Kapan-kapan gue lanjutin. See You

Sekali lagi, gue ultah yang ke Delapan Belas Loh. Selamat Ulang Tahun. Buat gue sendiri.

Seorang guru muda yang akan selalu belajar dari peserta didiknya, karena "Pembelajaran tidak hanya terjadi dari guru ke peserta didik, namun sebaliknya pun demikian".
Terimakasih Sudah Membaca

Artikel Terkait

Previous
Next Post »

2 kicauan

Write kicauan
21 Januari 2012 17.30 delete

bontot itu berasal dari kata buntut dik, atau yg lebih populer kita sebut dgn ekor artinya paling belakang.. kalo anak pertama harusnya disebut dgn pala kali y?

Reply
avatar
dicky renaldy
AUTHOR
23 Januari 2012 16.55 delete

aduh si abang bisa aja deh
tapi bener juga tuh :D

Reply
avatar

Komentar tanpa moderasi tapi saya akan perhatikan setiap komentar.
I Love your comment EmoticonEmoticon