Sewaktu Kecil Dulu

5/23/2015
Dari dulu gue punya fantasi yang berbeda-beda mengenai gue bakalan menghabiskan waktu dengan cara bagaimana saat dewasa nanti. Gue termasuk anak yang punya banyak cita-cita yang berubah-ubah dari waktu ke waktu. Beberapa diantaranya si timbul karena gue baru mengenal dunia itu, beberapa karena bagi gue itu cukup keren buat diomongin pas kenalan sama cewek. Berikut beberapa cita-cita gue sewaktu kecil

Dokter
Entah kenapa anak-anak kelahiran 90an selalu aja ngejawab "Dokter" ketika ditanya cita-citanya, semacam dokter itu cita-cita yang harus banget pernah lu miliki. Gue ngerasa 11 dari 17 anak bakalan ngejawab dokter sebagai cita-citanya. Mungkin yang bocah tau dokter memiliki ruangan yang bersih, tidak penuh keringat, kerjanya santai, dan keliatan ganteng. Padahal mereka gatau gimana rasanya kuliah kedokteran, lu ngebelet mayat. Ngeliat organnya, ngapalin beragam penyakit dan obat apaan aja yang sesuai, terus harus telaten karena dokter salah sedikit aja nyawa si pasien yang bisa-bisa jadi taruhannya
Gue pernah berangan-angan jadi dokter, mungkin karena dulu gue sering banget ke rumah sakit, jadinya gue sering banget ngeliat dokter. Mulai dokter yang kelihatannya masih ganteng, sampe dokter yang ngeliat kita aja belom tentu. Sehingga gue juga pengen jadi orang-orang yang gue liat di RS itu dengan jas putihnya, stetoskop, ya pokoknya gitu deh

Pengusaha
Nah, kalo ini muncul pas gue kelas 1 SMP, atau dikenal dengan kelas 7. Gue masih inget banget Guru Elektronika yang nanya kesemua anak dikelas apa cita-citanya. Si anak disuruh berdiri memperkenalkan diri dan menyebutkan cita-citanya. Dan gue dengan percaya diri bilang "Nama saya Dicky Renaldy, cita-cita saya ingin menjadi pengusaha"
Ini muncul karena, gue ngerasa kalo pengusaha lu jadi orang yang enggak diatur sama orang lain, elu malah yang mengatur orang lain. Lu bisa menghidupi beberapa orang di perusahaan lu dan bahkan elu juga bisa menghidupi keluarga mereka. Lu bakalan jadi orang yang dihormati.
Sekarang udah enggak ada agan-agan ini. Gue juga gatau kenapa cita-cita ini menghilang

Polisi
Nah kalo ini muncul gitu aja setelah gue sadar dengan berat badan gue yang aneh dan ga jelas juntrungannya. Gue ngeliat kalo polisi-polisi baru itu punya badan yang keren dan mempesona, dan dengan menjadikan profesi polisi sebagai cita-cita maka gue akan punya badan yang keren. Tapi ini cuman jadi cita-cita sesaat.

Reporter/Jurnalistik
Nah, kalo ini cita-cita yang ini termasuk yang sempet gue kejar dulu di awal perkuliahan. Gue ikut sebuah organisasi kampus yang bergerak di bidang Jurnalistik. Tapi ternyata gue enggak bisa menyeimbangkkan ritme kerjanya. Dimana gue sering banget pulang malem, atau gue kudu bolos demi liputan, sering aja kecapean karna ngikutin kegiatannya yang enggak ngikutin jam kerja pada umumnya. Tapi emang si disana pengalaman terbanyak dan paling berkesan yang pernah gue dapet itung-itung enggak nyesel 
Bagi gue reporter itu pekerjaan yang keren, kenapa enggak dia bisa masuk ke lokasi kebakaran sambil melaporkan. Atau berkeliling Indonesia akrab dengan banyak orang di pelosok. Atau pulang larut abis itu kerja lagi buat deadline besoknya.

Penulis
Kalo ini muncul ketika SMA dimana gue tiba-tiba akrab sama novel, mulai dari Harry Potter, atau novel teenlit, metropop yang sering gue baca diperpustakaan. Ditambah lagi pas SMA adalah masa menulis gue paling produktif di blog ini.
Bagi gue penulis itu kayak semacem pelarian. Dia bisa tuh asik sendiri di depan Laptop nya di cafe sambil nulis deadline nya atau dia bisa membuat dunia dan setting nya sendiri, ibarat tuhan atas tulisannya sendiri. Disana lu enggak akan dipandang salah
Gue sering banget ngebayangin nama gue ada disebuah sampul buku

Guru
Ini si muncul setelah kuliah. Setelah gue menjadi mahasiswa kece di Jurusan PGSD yang ada di UNJ. Gue yang awalnya merasa kesini cuman karena disuruh nyokap mulai menikmati berinteraksi dengan anak. Dimana gue bisa dengan nyantai bercanda, sampai bermain sama anak. Bahkan seneng aja kalo sampe ada murid yang curhat sama gue. Gue ngerasa umur yang jauh itu enggak ada arti apa-apanya.
Guru adalah profesi yang sangat dihormati di lingkungan gue, bagaimana enggak, nyokap gue yang guru saban gue nganterin dia ada aja gitu yang kenal dan negor dia seolah-olah banyak banget yang peduli sama dia.

Udah ah gitu aja
"Postingan ini dipersembahkan untuk KOMBUN pada edisi ."

Seorang guru muda yang akan selalu belajar dari peserta didiknya, karena "Pembelajaran tidak hanya terjadi dari guru ke peserta didik, namun sebaliknya pun demikian".
Terimakasih Sudah Membaca

Artikel Terkait

Previous
Next Post »

6 kicauan

Write kicauan
23 Mei 2015 16.51 delete

Wuiiih, Pak Guru Dicky :3

Reply
avatar
galih_mcr
AUTHOR
24 Mei 2015 11.56 delete

Kirain cita2nya pas kuliah itu LULUS KULIAH. Hehe

Reply
avatar
dicky renaldy
AUTHOR
31 Mei 2015 22.43 delete

kenapa kak visya :-?

Reply
avatar
dicky renaldy
AUTHOR
31 Mei 2015 22.44 delete

kalo itu mah cita cita yang tak perlu kutulis mas galih, iyo toh :d

Reply
avatar
Darma Kusumah
AUTHOR
4 Juni 2015 23.39 delete

Perasaan gue pernah ninggalin komen di postingan ini. Tapi kenapa gag ada ya..
Perasaan doang kali ya...

Btw cita-cita lu selanjutnya apa, bang? :p

Reply
avatar
dicky renaldy
AUTHOR
7 Juni 2015 17.22 delete

Jangan bawa bawa perasaan ah bang. Nanti terjebak perasaan sendiri. Eh
Cita-cita ku yang sekarang adalah guru men. Guru yg menginspirasi. :p

Reply
avatar

Komentar tanpa moderasi tapi saya akan perhatikan setiap komentar.
I Love your comment EmoticonEmoticon